Unlimited Wordpress themes, plugins, graphics & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Web Design
  2. Global Influences
Webdesign

Besar di Jepang: Desain Web di Negeri Matahari Terbit

by
Length:LongLanguages:
This post is part of a series called Web Design Across the World.
Notes From Behind the Firewall: The State of Web Design in China
Land of Opposites: State of the Web Industry in South Africa

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Sap (you can also view the original English article)

Iris sashimi, tuangkan sake dan menjadi nyaman di bawah meja kopi yang dipanaskan. Saya ingin memberi tahu Anda tentang negara indah yang saya sebut rumah ini.

Quick Disclaimer

Saya telah tinggal di Jepang selama sekitar lima tahun dan menikmati hari demi hari. Saya senang diminta untuk berbagi informasi tentang desain web dan eCommerce di Jepang, tetapi, jujur saja, saya adalah orang komunikasi dengan pengalaman beberapa tahun dalam komunikasi massa Jepang dan bisnis, studi budaya, dan pengguna eCommerce. Saya yakin keahlian saya memberikan titik awal yang baik untuk menulis artikel ini, namun, untuk melengkapi pengamatan dan pengalaman saya, saya mewawancarai dua teman baik dari berbagai sektor industri desain web: perancang Sachiyo Fujiwara dari Sandlot, Inc. , dan Shota Maehara, pemilik tunggal Desain Me3.

Budaya Berdasarkan Kesederhanaan

Di Jepang saya masih memiliki momen “Wow” setiap saat. Begitu kontras. Kota-kota yang ramai mengangkangi kuil-kuil tradisional; pelanggan pernikahan berbaju kimono menjelajahi jaring di ponsel pintar; pengusaha yang giat bergegas melewati biksu-biksu bersarung kayu melantunkan doa dan mengumpulkan donasi.

Ini adalah budaya yang pasif dan sopan yang dicirikan oleh kesederhanaan, kebersihan, dan minimalis modern. Dan itu tidak berarti negatif: kita harus puas dengan apa yang kita miliki di dataran rendah pesisir dan Jepang yang datar (60% pegunungan), tetapi kita melakukannya dengan sangat baik.

Desain yang bersih, sederhana, dan terbuka membuat rumah dan kota saya terasa sangat luas. Mobil lebih kecil namun dibangun untuk memaksimalkan ruang kabin yang tersedia. Minimalis di sini berarti saya bisa makan makanan sederhana, yang terdiri dari beberapa bahan, tidak berlebihan dengan cara apa pun. Pakaian modern meniru celana barat lebih dari kimono tradisional sebagian besar waktu, tetapi gaya di sini masih mempertahankan kesederhanaan, begitu banyak sehingga anak-anak yang mengenakan perlengkapan mencolok telah dicap moniker チ ャ ラ い (charai), atau orang-orang yang mencolok.

Jadi mengapa, ketika saya mengunjungi situs eCommerce paling populer di Jepang, saya melihat ini?

httpwwwrakutencojp
http://www.rakuten.co.jp

Kekacauan. Kolom yang tak terhitung jumlahnya. Gambar kecil yang berkualitas rendah. Lebih banyak informasi daripada yang bisa saya baca didalamnya ... selamanya mungkin. Warna dari tab navigasi atas berjalan melalui spektrum cahaya yang terlihat. Dua kali.

National sporting goods chain ini dimulai dengan cukup baik:

tetapi kemudian lanjutkan dengan menggulir dan Anda mendapatkan lebih banyak hal yang sama:

Di mana kesederhanaan dan minimalis?

Komunikasi

Budaya suatu negara membentuk di semua hal yang dilihat dan dikatakan anggotanya. Di sini, detail adalah aspek komunikasi yang disambut baik dan oleh karena itu desain web juga, sebagai situs web menyampaikan informasi dan menjual perusahaan dan produknya sebagai pengganti tenaga penjual langsung. Detail diperlukan karena risiko sama sekali tidak ditoleransi. Lebih banyak lebih baik. Lebih banyak lagi yang terbaik. Orang-orang pada umumnya cenderung tertarik pada apa yang meyakinkan dan, di sini di Jepang, pembeli dan bisnis tetap setia pada produk, vendor, dan karyawan bahkan ketika masalah muncul. Mereka mengendarainya.

"Detail dibutuhkan karena risiko benar-benar tidak ditoleransi."

Warna-Warna Cerah itu

Pemikiran tentang semua warna-warna cerah: distrik pesta di Tokyo diatur per se, tetapi sebagai melange besar fluoresensi dapat terlihat dari Mars. Itu membuat Las Vegas terlihat seperti serangkaian lampu liburan di sekitar jendela kamar asrama Anda. Informasi menarik retina Anda dan memandu Anda di atas trotoar saat Anda mencoba untuk mengikutinya. Di sana dan di tempat lain adalah tempat pachinko koin-slot, dan semua atribut terang dan blinky ini mengingatkan saya pada situs web eCommerce pertama yang kita lihat: rakuten.co.jp.

Pada dasarnya, sebagian besar situs web Jepang akan dirancang untuk memenuhi jaminan yang dibutuhkan oleh konsumen mereka. Oleh karena itu mereka cenderung terhambat dengan informasi, tombol, dan kotak, sarat dengan warna-warna cerah untuk menahan perhatian dan mengatur kekacauan, memberikan jaminan dan mendapatkan kepercayaan dari segmen demografis pembelian terbesar dari masyarakat yang GDPnya 60% konsumsi. Jika Anda membangunnya, mereka tidak akan selalu datang. Tetapi jika Anda membangunnya dengan cara yang benar, mereka tidak akan pernah pergi. Brilian, bukankah begitu?

The Flipside

Sudah saatnya saya menyebutkan bahwa perusahaan internasional cenderung merusak cetakan. Lihatlah screenshot ini dari www.toyota.com barat:

Dan ini dari Jepang, www.toyota.jp:

Keduanya membanggakan gambar layar penuh yang serupa. Scrolling ke bawah menunjukkan fitur tata letak yang lebih teratur dan rapi. Bersih. Gambar besar. Mudah dimengerti. Simpel namun stylish Saya dapat merasakan untuk bernafas dan membayangkan diri saya di dalam kendaraan. Situs web Toyota ini berasal dari salah satu perusahaan terbesar di dunia dan pasti di Jepang. Dengan pemikiran ini mereka telah menerapkan desain yang konsisten dan berbicara dengan miliaran, bukan jutaan.

Dalam skala yang lebih kecil, Shota mengatakan, beberapa perusahaan besar seperti CookPad dan Uniqlo sedang merancang situs web yang juga melawan arus utama. Lihat ini:

wwwcookpadcom
www.cookpad.com
wwwuniqlocojp
www.uniqlo.co.jp

Ini dapat digambarkan sebagai langkah bertahap menuju kesederhanaan. Dan melihat padanan barat untuk Uniqlo, sementara branding tetap benar, terdapat perbedaan yang pasti:

wwwuniqlocomus
www.uniqlo.com/us

Sachiyo menegaskan bahwa pada tahun 2014, situs web yang paling populer di Jepang adalah Yahoo Jepang dan itu akan berlanjut hingga tahun 2015. Di sini saya melihat kesamaan "sibuk" yang mencolok antara halaman .jp dan .com dari Yahoo.

wwwyahoocojp
www.yahoo.co.jp
wwwyahoocom
www.yahoo.com

Pada umumnya saya ragu sebagian besar situs web Jepang akan meluruskan dan menyederhanakan konten halaman eCommerce untuk beberapa waktu. Untuk saat ini banyak yang akan mengamati tren barat, melihat apa yang berkembang, mengadopsi desain yang bekerja sangat baik dan memangkas yang terlalu menonjol. Ada kilatan kecemerlangan dan imajinasi pada tingkat dasar dan kesesuaian di tingkat perusahaan.

Estetika Tradisional

Kita telah membahas beberapa karakteristik desain web Jepang yang terkait dengan permintaan sosial dan tren global. Tapi ada karakteristik visual utama dalam beberapa desain web yang berbagi ciri dengan seni tradisional Jepang juga. Misalnya, 和 柄 (wagara), pola atau desain yang dibuat dengan menggabungkan elemen lukisan Jepang dan kaligrafi Cina.

Anda mungkin akrab dengan kain kimono yang menampilkan pola gelombang raksasa raksasa yang cantik yang dibuat abadi oleh seniman Hokusai:

The Great Wave off Kanagawa Hokusais most famous print
The Great Wave off Kanagawa (神奈川 沖浪 裏 Kanagawa-oki nami-ura)

Ada lagi yang menunjukkan pola geometris berulang yang sering terlihat diserap di taman batu Jepang. Contoh ini dikenal sebagai pola 青 海波 (seigaiha) (secara harfiah, gelombang laut biru):

Selain itu, emas dan merah bersama-sama membuat kombinasi mencolok yang menyerupai warna-warni warna musim gugur yang menghiasi lereng bukit dari pertengahan September hingga November.

Merah-kuning menangkap mata dan sangat populer dalam seni Jepang, budaya pop, desain web, dan desain bekas bendera nasional Jepang.

flag
Bendera Kaisar Jepang Berlisensi di bawah Domain Publik melalui Wikimedia Commons.

Dalam desain web Jepang hari ini, berbagai warna kontras yang kaya ini dapat ditemukan di halaman rumah tamu tradisional  旅館 (ryokan). Situs pariwisata paling populer untuk perjalanan yang termasuk menginap di ryokan guesthouses, olahraga yang baru, tampilan bersih (yay!) Terciprat dengan warna tradisional dan wagara. Estetika ini terbawa ke hampir setiap halaman, dari atas ke bawah pada direktori ini, dan lebih dalam ke situs web guesthouse yang sebenarnya.

httpwwwjapaneseguesthousescom
www.japaneseguesthouses.com

Faktor Imut

Ahhhhh, faktor "imut". Jepang adalah negara yang lembut, tanpa kekerasan dan membentuk budaya inti di seluruh eCommerce dan komunikasi seluler. 

Bahkan orang-orang puritan yang berani melawan serangan teknologi hanya dengan ponsel flip biasa saja yang mengirim SMS dan mengambil foto makanan 6MP seperti orang gila, dan lebih dari mengimbangi kurangnya emoji ponsel pintar mutakhir dengan tanda baca paling kreatif yang pernah Anda lihat. Ada sudut interweb yang didedikasikan untuk bentuk seni:

✌.ʕʘ‿ʘʔ.✌
┛彡┻━┻ (┛◉Д◉)

Dan situs berikutnya ini difokuskan untuk membuat emoji teks dasar semanis mungkin. Ada sekitar lima puluh emosi dan indeks dalam masing-masing untuk dipilih. Saya tidak dapat membayangkan berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk ini, tetapi dunia lebih lucu karena itu:

httpkaomojiruen
http://kaomoji.ru/en

Kaomoji berarti wajah (kao) dan emoji, menikah bersama dalam kebahagiaan.

Emoji sangat populer, berbatasan dengan sangat lucu, dan Anda dapat menurunkan beberapa yen dan membeli emoji termanis yang pernah Anda lihat dan banyak yang tidak pernah Anda bayangkan. Semuanya di sini adalah kawaii. Di web, di pesan teks, di pos Facebook, dan di luar ke TV dan media cetak, budaya lucu menyebar. Hewan kecil yang lucu, maskot, patung-patung, emojis, sebut saja, mungkin mereka memilikinya.

Tipografi

Tipografi dalam bahasa Jepang telah mengalami transformasi cukup berkat media digital dan eCommerce. Bahasa Jepang memiliki total lebih dari 100.000 karakter tradisional 漢字 (Kanji) dan 104 struktur suara suku kata ひ ら が な (Hiragana) dan カ タ カ ナ (Katakana), namun kebanyakan orang dewasa tahu mungkin 4.000. Beberapa Kanji sudah ketinggalan jaman dan tidak masalah jika Anda tidak mengenal mereka, tetapi Hiragana dan Katakana adalah suatu keharusan, dan ketiganya diajarkan sejak usia dini. Sangat menyenangkan untuk diajarkan tingkat Kanji tingkat kelas oleh teman saya yang berusia enam tahun, karena saya hanya mengenal sekitar 75.

Sachiyo percaya bahwa desainer yang mengandalkan Hiragana dan Katakana, telah bergeser ke susunan kata-kata gaya barat dan menempel hanya pada beberapa font pilihan. Banyak sekali font yang membuat simbol sulit diuraikan. Kanji yang digunakan secara online, kata Shota, adalah “kombo yang menang” dari simbol yang tidak terlalu jelas tetapi masih deskriptif. Pada umumnya kombinasi bekerja. Dengan mata saya sendiri, saya telah melihat pendekatan ini bekerja dengan efektif. Hari-hari ini, rekan-rekan saya dan teman-teman pribumi membaca halaman eCommerce dengan cepat dan mudah tetapi mereka memiliki kesulitan yang mengejutkan dengan jenis literatur tertanggal tertentu.

“Begitu banyak orang Jepang yang lupa cara menulis karakter kanji yang oleh para ahli budaya percaya bahwa negara itu pada akhirnya dapat merusak penggunaan pictograms Cina yang mendukung 46 karakter hiragana yang disederhanakan.” - Julian Ryall, South China Morning Post

Bahasa Inggris di sini sangat eksotis dan menarik secara estetika seperti Jepang dan Cina di Barat. Di Barat kita tidak tahu apa yang dikatakan simbol-simbol itu, tetapi tak perlu dipikirkan. Lihatlah t-shirt ini. Cukup keren ya?

sumber

Ya, itu kata untuk wasir.

Dengan cara yang sama, bahasa Inggris dianut dalam budaya pop dan desain fashion, biasanya atas perintah ejaan dan tata bahasa yang benar juga. Anda akan secara teratur melihat kata-kata disalahgunakan dan salah eja sebagai pengganti gaya dan tata letak. Lihatlah beberapa desain pakaian klasik ini di imgur.com.

sumber

Terlepas dari upaya saya untuk menghasilkan contoh konkret dari kemunculan ini dalam desain web (dan rekoleksi melihat situs yang sesuai dengan contoh), saya tidak dapat menemukan apa pun. Anda dapat menemukan banyak situs web yang telah dijalankan melalui alat terjemahan online, tetapi kita semua tahu mereka bisa mengerikan, jadi saya menyaringnya.

Apa yang kami temukan adalah versi bahasa Inggris yang berdasarkan versi bahasa Jepang. Mungkin para pembuat keputusan keliru pada sisi hati-hati. Misalnya, semua toko yang populer ini hanya menyertakan petunjuk arah ke lokasi toko di situs bahasa Inggrisnya, daripada pujian penuh informasi yang dimasukkan ke situs Jepang.

httpnagoyatokyu-handscojp
http://nagoya.tokyu-hands.co.jp
httpwwwtokyu-handscojpforeignhtml
http://www.tokyu-hands.co.jp/foreign.html

Selain itu, pada versi bahasa Inggris ada banyak cacian tipografi dasar yang bisa dihilangkan hanya dengan TLC kecil. Sepertinya toko akan menerima untung besar sebagai akibat dari hal ini, dan itu tentu membuat pengguna frustasi.

Secara keseluruhan, banyaknya simbol yang tersedia dalam bahasa Jepang adalah rintangan dalam desain web dan eCommerce. Terjemahan penuh dan menguasai bahasa Inggris dalam desain dan konten sangat sulit pada 1,4% dari kita di sini yang bukan orang Jepang. Para perancang mencoba untuk menyadari hal ini dan melakukan yang terbaik untuk melengkapi garis antara pemahaman pengguna, waktu / biaya dan pemasaran yang unik dan efektif.

Konsumsi Jepang dan Web

Saya memiliki momen "Wow" yang lain. Saya duduk di lantai dengan kaki disilangkan di bawah meja yang ditutupi oleh selimut besar, sementara gulungan pemanas yang tertanam dengan lembut menghangatkan saya. Tidak menggunakan pemanas rumah dalam seminggu. Saya membeli meja kotatsu yang bagus ini di web dan membayar COD-yup, uang tunai pengiriman - 24 jam kemudian ketika tiba di pintu saya. Saya bisa membayar dengan kartu kredit tetapi punya uang tunai di tangan hari itu. Ini sedikit menggelitik saya untuk memahaminya masih aman di Jepang bagi pengemudi furnitur untuk membawa COD bersama mereka. Dan saya benar-benar terbahak-bahak untuk berpikir bahwa beberapa tahun yang lalu begitu sedikit orang yang memiliki kartu kredit bahwa COD adalah cara untuk menyelesaikan sesuatu. Saya menerima pengiriman COD mikrofon $500 juga, dalam waktu cepat 21 jam. Dan sopir meminta maaf karena membuat saya menunggu karena kesopanan. Sekarang itu layanan.

Dengan cara eCommerce di Jepang tidak terlalu berbeda dari Barat. Anda dapat membeli banyak barang keren secara online dan dikirimkan. Tapi itu perubahan besar dari sepuluh tahun yang lalu, kata Shota, yang sekarang mengenang perjalanan belanja bersama ibu dan ayah pada akhir pekan sebelum dia pindah. Melalui mobil atau kereta api, dengan uang tunai.

Dalam kebahagiaan COD saya, saya sangat ingin sedikit mengetahui layanan pelanggan di sini dan kesopanan orang Jepang yang luar biasa. Saya sangat menyukainya. Itu saja.

Perbedaan Mencolok

Namun ada perbedaan eCommerce yang unik untuk budaya ini.

  • Pertama, kecepatan. Kecepatan membara.
  • Lalu ya, COD.
  • Tetapi juga, ada industri besar eCommerce yang beragam untuk makanan.

Misalnya, kebanyakan orang memesan pesta Hari Tahun Baru 御 節 (osechi) tradisional mereka untuk pengiriman. Log on, tentukan jumlah orang, seberapa banyak yang Anda inginkan, bayar dan bersantai. Saat ini Anda harus memesan osechi berminggu-minggu sebelumnya atau Anda akan mendapatkannya dari toko swalayan pada Hari Tahun Baru. Ini menjadi populer.

httpwwwnijiyacomspecialosechi
http://www.nijiya.com/special/osechi

Anda juga dapat mengirim orang hadiah makanan, dan bukan hanya keranjang buah. Saya sudah keluar dari Barat selama lima tahun dan tidak ingat apakah Anda dapat memesan signature 和牛 (Wagyū) daging sapi Hida dan segala hiasan untuk tiba di depan pintu bos Anda tepat pada waktu yang diminta, dan membayar up-charge yang sangat sederhana untuk kenyamanan.

Kita menyukai makanan Jepang. Jika kita sedang gas setelah sepanjang minggu dan tidak ingin pergi keluar, kita logon oleh smart phone atau desktop untuk sushi yang tiba tepat pada waktunya, makan di ware Layanan dapat digunakan kembali bahwa Anda tas dan meninggalkan di luar pintu Anda setelah makan makanan. Keesokan harinya seorang pengemudi kebali untuk mengambilnya. Itu tidak pernah ketinggalan bagi kita!

httpwwwginsarajp
http://www.ginsara.jp

Ada beberapa layanan yang sangat berakar dalam budaya Jepang yang telah membuat transisi ke eCommerce dengan cukup baik.

Dengan beberapa pengecualian, seperti nenek uber-techie berusia 66 tahun teman saya, mekarnya eCommerce ini telah dibuahi oleh gaya baru konsumen dengan pandangan yang jelas berbeda dari generasi yang lebih tua, lebih banyak waktu yang dihabiskan di rumah, dan beberapa perubahan untuk hukum perdagangan.

“Setelah beberapa dekade berperilaku berbeda, konsumen Jepang tiba-tiba terlihat sangat mirip dengan rekan-rekan mereka di Eropa dan Amerika Serikat. - Brian Salsberg

The Tech Scene

Jepang dikenal di seluruh dunia untuk memelopori banyak inovasi teknologi. Sikap berani ini adalah dan bukan bagian dari budaya web. Jepang memiliki beberapa layanan yang benar-benar unik untuk konsumen seperti yang telah saya sebutkan, dan situs web bermunculan untuk membantu membuat transisi eCommerce lancar. Sangat mulus bahwa pada tahun 2013 Jepang menduduki peringkat # 2 pada Indeks E-Commerce Ritel Global dan memimpin negara-negara maju di berbagai kriteria termasuk pemasaran eCommerce dan infrastruktur nasional untuk mendukungnya. Saya katakan lagi, sebagai pembicara non-Jepang saya menerima pengiriman mikrofon $500 yang dikirim COD dalam 21 jam. Jepang membelanjakan sejumlah besar uang untuk eCommerce.

Jepang adalah tombol ecommerce di antara negara-negara maju tetapi dalam desain web, baik Shota dan Sachiyo setuju bahwa sistem yang dalam dan tolok ukur yang luar biasa di Barat masih jauh dari jangkauan untuk tempat ini. Perusahaan nasional dan besar tetap dengan desain yang dicoba dan benar; Anda dapat menarik CEO keluar dari zona nyamannya sejauh ini, kata mereka. Desainer web yang lebih muda dan lebih berani dapat memilih untuk bekerja sebagai satu-satunya orang IT di UKM di mana mereka mendapatkan beberapa ruang siku yang kreatif untuk bermain, atau sebagai kontraktor independen seperti Shota. Sachiyo mengatakan bahwa budaya web pada dasarnya berkembang di Barat — di situlah jejaknya menyala, dan Jepang masih mengejar ketinggalan.

Perangkat dan Perjalanan

Saya sering naik kereta di antara jam sibuk. Saya banyak memoperhatikan orang Orang-orang membuka buku antrian non-verbal, itu sangat menyenangkan. Pada hari Rabu saya menghitung tiga buku di antara 46 orang, enam orang tertidur dan 37 perangkat komunikasi genggam dari beberapa jenis, di semua usia.

Jumlah pemilik ponsel di Jepang melonjak menjadi hampir 110 juta orang tahun lalu. Itu adalah 86% dari total populasi. Pikirkan itu dalam hal komuter transit massal Jepang dengan waktu untuk bersantai di kereta; ini adalah kesempatan bagus untuk bersosialisasi dan berbelanja, dua hal yang Jepang lakukan dengan baik.

Angka terbaru sulit diperoleh, tetapi pada tahun 2013, 22% belanja online di Jepang dilakukan melalui perangkat seluler. Itu bernilai sekitar $ USD 9,7 miliar (sumber).

Jaringan sosial

Twitter sangat besar di Jepang, bahkan wilayah Asia-Pasifik adalah pasar yang berkembang terbesar di Twitter terlepas dari pelarangan total jaringan China.

“Pasar di Asia-Pasifik adalah salah satu yang mendorong pertumbuhan pengguna Twitter di seluruh dunia - emarketer

Saat ini Jepang memiliki statistik per kapita yang sama dengan Amerika dalam hal pengguna Facebook sebagai persentase dari populasi nasional, sekitar 50%. Hampir semua orang yang Anda lihat (minus orang tertua dan termuda) ada di Facebook. Sejak kedatangan Facebook sekitar tahun 2008, platform media sosial tim rumah Mixi telah tersepak.didepak Mixi masih memiliki pengikut yang layak tetapi saya tidak (Anda juga tidak) melihat Facebook ada di mana-mana.

httpsmixijp
https://mixi.jp
“Pada 2017, diperkirakan akan ada sekitar 55,7 juta pengguna jejaring sosial di Jepang, naik dari 48,2 juta pada 2013. - statista.com

Jepang juga menggunakan Line untuk sebagian besar teks bebas dan telekomunikasi, dengan sekitar 50 juta + pengguna.

httplinemeja
http://line.me/ja

Melihat Barat

Tidak dapat diremehkan betapa pentingnya memiliki desain yang responsif untuk semua situs eCommence yang ingin bertahan di sini. Semua dari Shota dan mayoritas proyek Sachiyo harus responsif. Desain responsif digunakan untuk menjadi rasa sakit total untuk Anda-tahu-apa untuk orang-orang ini karena desainer diperlukan untuk membangun situs di berbagai sumber untuk seluler dan PC. Syukurlah itu bukan lagi kasusnya, kata mereka, karena kepala Shota jatuh ke tangannya. Tapi Shota mengatakan perancang web masih harus memanjakan pengguna IE 6 dan 7 dari zaman kegelapan dengan tetap berpegang pada sistem target seperti IE 8, 9 dan IOS hingga 2015 dan seterusnya. Desainer web dan pengambil keputusan perusahaan tampaknya bermain lebih baik saat ini, dengan perkiraan 2015 akan terus berlanjut, meskipun perkembangan lambat untuk tema WordPress responsif dengan desain modern dan interaksi yang anggun. Seperti halnya di sini, perusahaan-perusahaan besar akan mengatur langkah dan nada, dan banyak yang akan menunggu dan menonton. Itu bisa menjadi frustasi bagi para perancang yang lebih berani dan indies tapi hei, Anda harus mencari nafkah.

Dengan begitu banyak situs responsif yang dapat disesuaikan, Jepang telah jatuh cinta pada hibrid berani/aman dengan kualitas tepercaya dan fitur yang dapat disesuaikan, seperti di WordPress. EC-Cube juga merupakan platform situs eCommerce yang sangat populer di sini karena itu seperti WordPress tetapi seluruh sistem memiliki antarmuka Jepang yang disesuaikan untuk menyertakan opsi pengiriman dan pembayaran khusus untuk Jepang.

httpwwwec-cubenet
http://www.ec-cube.net

Keuntungannya adalah dalam bahasa Jepang; Kelemahannya adalah itu sedikit lebih rumit dan dua kali lipat biaya pembuatan WordPress. Dia mulai bercerita lebih banyak tentang apa itu EC-Cube, tetapi saya tiba-tiba dipukul dengan kasus narkolepsi dan terbangun segera setelah dia menyimpulkan.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Jepang dikenal sebagai pelopor teknologi. Tetapi perjalanan meneliti artikel ini, berbicara dengan teman-teman saya dan pengalaman pribadi saya dalam berbisnis di sini mengarah pada pertanyaan: apakah mereka menemukan kembali roda atau apakah mereka mencoba untuk membuatnya lebih baik? Ada perbedaan.

Kesimpulan

Kesimpulannya, desain web dan industri eCommerce di Jepang adalah dua entitas terpisah yang berbagi sedikit kesamaan tetapi mendapat manfaat dari simbiosis. Di satu sisi Anda memiliki segelintir situs web yang cantik dan mengalir lancar, situs-situs tradisional yang dipengaruhi oleh wagara yang mencerminkan keanggunan tanpa batas dan keindahan seni tradisional Jepang, dan sebuah kemewahan kombinasi dari lampu kasino yang seharusnya memposting nasihat bagi mereka yang memiliki mata sensitif. Tetapi di sisi lain Anda memiliki eCommerce, pohon uang mammoth yang menyerupai baobab bengkak setelah hujan lebat. Flashing emoji-bear dan semua, situs-situs mish-mash itu semakin membuat mengguyur Jepang.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.