Advertisement
  1. Web Design
  2. Case Study

Bagaimana Mereka Melakukannya: Haraldur “Halli” Thorleifsson

by
Length:LongLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Puuma (you can also view the original English article)

Kita akan membuat taruhan aman bahwa Anda telah melihat karya Haraldur "Halli" Thorleifsson di alam liar. Dengan proyek-proyek besar di bawah ikat pinggangnya seperti halaman informasi Google+, halaman informasi Google Drive, serta bekerja untuk Square, Pinterest, Microsoft, dan klien profil tinggi lainnya, pekerjaan Halli ada di mana-mana. Namun, hari ini kita berfokus pada situs portofolionya yang indah, yang dapat Anda lihat di haraldurthorleifsson.com.

halli-santa

Kita memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Halli tentang bagaimana dia mendekati desain, dan kita berbicara secara khusus tentang bagaimana dia mendekati proyek menempatkan karyanya sendiri di luar sana. Inilah yang harus dia katakan.

Wawancara

Tuts+: Ketika Anda mendekati masalah membangun portofolio Anda sendiri, apa maksud desain dan tujuan Anda?

Halli: Pertama-tama, itu untuk diriku sendiri. Seperti yang Anda ketahui, biasanya Anda tidak memiliki kontrol penuh atas proyek yang Anda kerjakan [di dunia kontrak] - mereka mungkin memiliki alasan komersial atau bisnis untuk melakukan sesuatu yang Anda lebih suka lakukan dengan cara yang berbeda. Saya pikir sebagian besar desainer bangga dengan pekerjaan mereka dan mereka ingin menunjukkannya dalam cahaya sebaik mungkin, jadi itulah yang saya pikirkan pada awalnya - terutama untuk diri saya sendiri, dan jelas sekali saya memiliki sesuatu yang nyaman saya tunjukkan, saya bisa untuk menarik lebih banyak klien.

Saya telah melakukan ini untuk waktu yang lama, jadi saya memiliki banyak portofolio di masa lalu, mereka pada dasarnya selalu memiliki jajaran screenshot yang tak terbatas, karena itu adalah hal termudah untuk dilakukan. Itu agak membosankan, jadi saya ingin membaginya, memasukkan tangkapan layar itu ke dalam beberapa konteks, menempatkan elemen desain di sekitar mereka, dan membuat studi kasus ini menjadi milik mereka.

Tetapi meskipun itu dimulai sebagai proyek untuk saya, itu juga menjadi hal-hal lain dengan cepat. Jika Anda memiliki portofolio yang bagus, Anda dapat mendorongnya ke situs penghargaan, dan dengan asumsi Anda memenangkan beberapa, yang akan memberi Anda banyak lalu lintas dan semoga di suatu tempat di lalu lintas itu ada beberapa klien baru yang menarik.

halli-dribbble

Saya juga sering menggunakan Dribbble, dan saya melihat portofolio dan akun Dribbble saya terhubung. Saya ingin mengarahkan lalu lintas dari Dribbble ke portofolio saya, dan dari portofolio saya ke Dribbble saya sehingga ada semacam "cacing pita" makan sendiri. Jika kita melakukannya dengan benar, kita akan mendapatkan banyak lalu lintas ke situs, dan memanfaatkan itu untuk mendapatkan lebih banyak pengikut Dribbble. Ini bukan hanya hal batil atau pencarian untuk mengikuti, Dribbble menjadi platform penting untuk mendapatkan pekerjaan klien baru. Semakin banyak pengikut yang Anda miliki, semakin tinggi Anda pada hasil pencarian pada Dribbble sendiri.

Tuts+: Jadi hampir seperti SEO untuk Dribbble?

Halli: Ya, itu adalah salah satu alasan utama saya memutuskan untuk memiliki indeks Dribbble di bagian bawah. Saya ingin banyak orang yang datang ke situs (kita mendapat sekitar 100.000 dalam bulan pertama) mungkin untuk mengikuti saya di Dribbble.

Tuts+: Jadi, sudahkah Anda melihat peningkatan dalam pengikut itu?

Halli: Ya, saya melihat sekitar 3.000 pengikut dari satu peluncuran ini.

Tuts+: Itu luar biasa! Jadi, Anda telah menyebutkan bahwa Anda memiliki tangkapan layar di masa lalu di situs Anda, yang masih merupakan elemen utama dari iterasi desain ini. Bagaimana Anda menemukan tempat ini untuk duduk? Masing-masing potongan portofolio ini adalah elemen khusus binatang untuk setiap entri portofolio dengan karakteristik interaktifnya masing-masing. Mereka semacam "proyek meta", atau proyek tentang proyek. Bagaimana Anda membuat situs ini mendukung tangkapan layar yang bervariasi ini di satu tempat, sambil mempertahankan kekompakan di seluruh desain?

Halli: Masalah dengan menggunakan situs web sebagai cara untuk menampilkan pekerjaan situs web - baik, Anda memiliki seseorang yang datang ke situs, dan Anda memiliki bingkai untuk situs yang Anda coba tunjukkan, dan bagaimana Anda menampilkannya di peramban? Dengan menunjukkan mereka peramban lain? Itu menjadi sangat membosankan. Beberapa proyek lebih sulit dari yang lain. Misalnya, proyek Google+ adalah semua pekerjaan tata letak, dan tidak banyak yang dapat saya lakukan di sana, jadi saya harus mencoba menumpuknya dengan cara yang menarik, tetapi itu tidak benar-benar cocok untuk sesuatu seperti itu. Di sisi lain, sesuatu seperti Santa Tracker atau More Than a Map sangat berbeda karena terdapat begitu banyak elemen visual di luar apa yang mungkin Anda temukan di situs web standar dan karena keduanya merupakan pengalaman layar penuh, semua tangkapan layar memiliki aspek yang sama jatah. Google+ di ujung yang lain adalah halaman yang sangat panjang, tidak mudah untuk menunjukkannya.

halli-google

Pada awalnya, saya tidak ingin memiliki template, karena saya tahu proyeknya akan berbeda - tidak akan ada cara bagi saya untuk mendesain template yang cocok untuk semuanya. Saya juga menginginkan gaya untuk setiap proyek untuk mengambil alih halaman. Sebagian besar ini benar-benar datar, atau ditujukan untuk barang-barang datar, tetapi saya ingin dapat membiarkan proyek yang tidak pas di situs. Itulah mengapa situs tidak memiliki kontrol selain bilah atas, dan saya dapat mengubah warna itu. Situs ini cukup banyak kanvas kosong ketika saya mulai menunjukkan sebuah proyek. Dan saya pikir itu harus menunjukkan bahwa pengembang saya sangat luar biasa sehingga dia hanya menerima bahwa dia tidak akan dapat menggunakan kembali elemen apa pun. *(tertawa)*

Tuts+: Itu aspek lain yang menarik dari proyek ini. Anda memberi tahu kami sebelum wawancara bahwa Anda tidak membuat kode, yang dapat menjadi kendala yang baik. Ini adalah topik hangat di dunia desain. Orang-orang seperti Chris Coyier mengatakan hal-hal positif tentang membiarkan desainer memiliki kreativitas penuh atas pekerjaan mereka, untuk merancang tanpa harus menerjemahkannya ke browser bersama-sama dengan proses desain mereka, dan kemudian membawanya ke pengembang sebagai tantangan. Telah Anda sengaja menyimpan diri Anda dari kode, atau sudah lebih dari pilihan pribadi untuk tidak belajar itu?

Halli: Saya pikir hampir semua orang bisa belajar apa saja, jadi saya rasa itu tidak begitu banyak. Bagi saya atau siapa pun untuk menjadi sangat baik dalam sesuatu, mereka harus benar-benar fokus pada hal itu untuk waktu yang lama. Dan itu tidak di mana saya ingin memfokuskan waktu saya. Saya bisa membuat kode situs super-sederhana, tapi itu akan memakan waktu lama dan itu akan sangat buruk dilakukan - ada orang-orang di luar sana yang jauh lebih baik daripada saya, dan bagi saya untuk mengejar, saya harus melakukan itu penuh waktu. Orang-orang membicarakan tentang "kuda bertanduk" ini (hibrida desainer-pengembang yang hebat di keduanya) ... dan tidak banyak dari mereka. Ketika Anda meminta daftar, Anda selalu mendapatkan nama yang sama. Ketika Anda memiliki desainer yang juga seorang pengembang, mereka biasanya berpikir "bagaimana saya dapat mendesain ini sehingga mudah bagi saya untuk mengkode", di mana karena saya tidak perlu memikirkannya, sehingga saya dapat memutuskan apa yang ingin saya lakukan. Desain. Cukup banyak hal pada saat ini dapat diterjemahkan ke kode. Itu tidak terjadi ketika saya mulai lima belas tahun yang lalu. Sekarang, apa pun yang bisa saya impikan, seseorang dapat mengkode.

Masalah yang saya miliki dengan argumen "desainer harus kode" adalah bahwa ada begitu banyak hal lain yang seharusnya mereka lakukan. Mereka harus tahu tentang pemasaran, mereka harus memahami bisnis, copywriting, cerita-ada begitu banyak hal yang mereka harus diingat. Saya tidak akan meletakkan kode di tempat prioritas kedua pada daftar hal-hal untuk belajar untuk desainer. Namun setelah mengatakan semua itu, saya rasa tidak ada aturan yang benar untuk "ini adalah apa yang harus dilakukan oleh desainer" - jika orang ingin mendesain dan mengkodekan maka lebih banyak kekuatan untuk mereka, itu hanya bukan untuk saya.

Tuts+: Salah satu argumen utama untuk desainer yang perlu belajar kode adalah membantu para desainer memahami desain responsif dan agnostisisme perangkat. Bagaimana masalah kompatibilitas lintas-perangkat memengaruhi cara Anda berpikir tentang pendekatan desain? Misalnya, dengan situs Anda, kami mengukurnya hingga 220px lebar, dan itu tampak hebat, tetapi juga terlihat fantastis pada lebar 2000px. Bagaimana Anda melakukannya dengan situs seperti laman landas informasi Google+ saat Anda merancang secara statis?

Halli: Saya pikir pengalamannya, kebanyakan. Saya melihat situs web sepanjang hari dan memiliki waktu yang sangat lama. Sekarang, setelah desain responsif muncul di layar, setiap kali saya membuka situs, saya mengubah ukurannya untuk melihat apakah ada respons. Saya mencoba untuk melihat bagaimana mereka memindahkan elemen - tidak selalu bagaimana mereka secara teknis melakukannya dalam kode, karena orang lain dapat mengetahuinya untuk saya.

Tampaknya bagi saya bahwa masalah dengan merancang secara total di browser adalah desainnya cenderung terlihat sama tetapi mungkin saya terlalu tua, telah melakukan hal ini terlalu lama. Mungkin desainer baru akan mencari tahu hal ini lebih baik daripada yang saya miliki.

Jika saya bekerja dengan pengembang yang sangat baik seperti James Dickie, yang mengkodekan situs saya, jika saya memiliki gagasan tentang bagaimana hal-hal akan melihat ke bawah ke seluler, dan saya memiliki gagasan tentang di mana breakpoint berada, dan bagaimana mereka seharusnya berfungsi, biasanya yang saya lakukan adalah menyerahkan bagian desktop kepadanya. Dia memasukkannya ke dalam grid, dan kita lihat apa yang terjadi. Kami hanya melakukan iterasi dari sana. Saya tidak mendesain semua breakpoint lagi. Saya tahu bahwa jika desain adalah cara tertentu, jadi kami tidak memiliki banyak elemen yang ditumpuk, itu mungkin akan turun dengan anggun. Selalu ada area masalah, tetapi biasanya yang terbaik untuk memperbaiki masalah tersebut langsung di titik istirahat mereka. Terkadang itu mengherankan saya seberapa baik kerjanya untuk menempatkan desain di grid. Jadi, mungkin Anda bisa berdebat bahwa saya melakukan desain di browser setelah semua ...

Tuts+: Jadi hampir seperti intuisi pada tingkat tertentu - Anda telah belajar bahwa ini adalah cara orang berinteraksi dengan peramban, ini adalah cara kerja browser, jadi mari kita lihat apakah kita dapat, misalnya, menjaga ini agar lebih vertikal.

Halli: Itu salah satu hal utama yang saya lakukan - saya mencoba untuk hampir selalu menempatkan hal-hal secara vertikal. Belum tentu karena responsif, tetapi karena saya ingin pengguna untuk fokus pada satu hal pada satu waktu - saya tidak ingin mereka melihat banyak hal. Saya ingin mereka menggulir halaman ke bawah, mengalami perkembangan, semacam cerita yang saya coba sampaikan, memukul hal-hal emosional yang ingin Anda pukul. Jika Anda mencoba menjual sesuatu, Anda akan berakhir di akhir cerita setelah mencapai poin ini, dan ada tombol beli di sana.

halli-gplus

Pendekatan itu jelas jauh lebih mudah dengan desain komunikasi. Ini tidak semudah dalam desain produk, di mana biasanya ada lebih banyak tindakan yang ingin Anda letakkan di hadapan pengguna, yang lebih menantang. Yang merupakan salah satu alasan tidak ada situs produk besar yang responsif sepanjang jalan.

Untuk kembali ke pertanyaan Anda tentang audiens - audiens untuk ini benar-benar agensi atau klien yang biasanya memiliki monitor besar. Mereka akan memiliki barang-barang mahal, dan saya ingin itu terlihat sangat bagus pada layar 27 ". Ini perlu terlihat sangat bagus pada layar besar, jadi kita ketika kita perlu, kita memiliki gambar besar di atas beberapa ini hal-hal - seperti lebar 2500px - dan Anda tahu, saya tidak perlu berpikir banyak tentang batasan seperti bandwidth, karena biasanya itu bukan kendala bagi audiens itu.

Dalam hal daya tanggap, pengembang saya layak mendapat banyak kredit di sana. Awalnya saya pikir membuat situs ini responsif akan terlalu banyak pekerjaan, saya katakan padanya di awal bahwa dia tidak perlu khawatir tentang itu sama sekali, tetapi dia bersikeras. Jadi, dia seharusnya mendapatkan sebagian besar kredit.

Tuts+: Dan itu juga sesuatu yang ingin kita bicarakan di sini - berapa banyak nilai yang Anda berikan pada seberapa baik Anda dapat berkomunikasi dengan pengembang Anda? Anda telah menyebutkannya beberapa kali, dan tampaknya kerja tim sangat penting untuk proses Anda.

Halli: Tidak ada situs web tanpa perancang, dan tidak ada situs web tanpa pengembang. Mungkin orang yang sama, dan mungkin tidak dirancang dengan baik atau dikembangkan dengan baik, tetapi tidak ada cara untuk memiliki situs tanpa kedua elemen tersebut. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya pikir kebanyakan orang hanya bisa menjadi hebat di salah satu hal ini. Memiliki pengembang yang dapat mengambil sesuatu yang saya desain dan kode itu sangat penting, jadi memiliki hubungan yang baik dengan pengembang itu juga sangat penting. Saya telah bekerja dengan James selama beberapa waktu, dan saya mendukungnya untuk setiap proyek yang saya kerjakan.

Yang paling penting biasanya adalah komunikasi. Jika Anda dapat berbicara dengan seseorang dan mereka menanggapi catatan Anda dan setuju bahwa memindahkan satu hal itu ke kiri sangat berharga, itu berharga. Pada proyek ini, saya akan mengubah pikiran saya, dan James akan bolak-balik dengan saya, menyarankan cara melakukan sesuatu, menggerakkan berbagai hal, dll. Tanpa proses itu, itu tidak akan menjadi setengah baik. Jadi, saya pikir sangat penting untuk memiliki pengembang yang terlibat itu. Sering kali saya akan memberikan desain, dan saya bahkan tidak tahu kapan diluncurkan. Tidak ada komunikasi dalam prosesnya, dan seperti yang Anda bayangkan, itu tidak mengarah pada hasil terbaik.

Tuts+: Ya - Anda ingin membuka jalur komunikasi sebanyak mungkin.

Halli: Anda ingin bisa tidak setuju, dan meminta seseorang yang dapat memberi tahu Anda bahwa ada pendekatan yang lebih baik. Jika pengembang memiliki mata yang baik untuk desain, dia akan membuat segalanya lebih baik. Beberapa umpan balik terbaik yang saya dapat dari pengembang. Asalkan itu berasal dari tempat yang mereka inginkan bekerja hebat dan bukannya melakukan hal termudah, maka saya mendengarkan.

Tuts+: Ya, tampaknya banyak pengembang harus menimbang ini terus-menerus - bahwa nilai bisnis permintaan desain sesuai dengan jumlah upaya yang diperlukan untuk menyelesaikan permintaan itu. Bagaimana Anda menyeimbangkan jungkat-jungkit antara pekerjaan besar dan nilai bisnis yang hebat?

Halli: Saya selalu berpikir bahwa, pada akhirnya, mereka adalah hal yang sama. Jika saya membuka situs web dan itu jelek, maka mungkin tidak akan menjual sesuatu kepada saya. Jika saya datang ke situs web dan itu indah tetapi tidak berfungsi, maka itu juga tidak akan menjual apa pun kepada saya. Saya sangat suka bekerja dengan orang-orang yang akan bekerja ekstra (atau beberapa ratus mil) karena mereka ingin sesuatu menjadi sangat baik. Saya pikir sulit untuk memasukkan nilai dolar, tetapi itu masih sepadan.

Tuts+: Sepenuhnya setuju. Kita akan beralih ke topik panas yang telah dilemparkan di seluruh web yang Anda singgung sebelumnya dalam wawancara. Anda menyebutkan bahwa situs tersebut memiliki estetika datar. Ada banyak kritik dalam pengalaman pengguna dan banyak orang yang mendukung atau menentang "datar" dengan keras - ada perang desain besar di bidang ini. Saya yakin bahwa dalam lima belas tahun bekerja dalam desain, Anda telah mengalami drama yang serupa. Beberapa orang mengatakan tentang "datar" bahwa itu asli, bahwa itu mengarahkan pengalaman digital menjadi benar-benar digital. Apa pendapat Anda tentang argumen ini?

Halli: Ya, saya pikir itu penyederhanaan. Saya pikir alasan flat itu kompleks. Responsif memainkan bagian - jika Anda memiliki permukaan yang datar, sangat mudah untuk menaikkan atau menurunkannya. Jika Anda memiliki permukaan yang datar, itu tidak memakan banyak bandwidth. Tapi itu juga hanya memakan waktu untuk mendesain ikon gaya Apple lama - butuh begitu banyak waktu.

Jadi saya pikir ada berbagai alasan dan kemudian orang-orang mengidealkan beberapa hal ini setelah fakta. Banyak orang memperlakukan ini seperti agama, mengatakan hal-hal seperti "itu tidak cukup datar", seolah-olah tujuan utamanya adalah tidak memiliki bayangan, tidak ada gradien di mana pun - seolah-olah desain terbaik benar-benar datar, yang saya sangat tidak setuju.

Ada masalah ketika Anda mendapatkan tren di mana semua orang masuk semua - semuanya sekarang mulai terlihat sama. Bagaimana Anda membedakan, atau membuat sesuatu yang mudah diingat?

Saya pikir datar, atau setidaknya lebih datar dari apa yang kami miliki, sangat bagus untuk banyak hal. Tapi aku masih suka gradien dan menjatuhkan bayangan. Mereka bisa jauh lebih halus daripada dulu. Orang-orang mulai memahami bahwa tombol tidak harus terlihat seperti tombol fisik. Tetapi masih perlu menonjol, dan perlu terlihat seperti Anda dapat menekannya. Saya pikir "datar" dari apa yang kita miliki sebelumnya adalah baik. Saya pikir benar-benar datar tidak melayani tujuan apa pun. Jika berhasil, maka itu bagus untuk proyek Anda. Kita seharusnya tidak menjadikannya sebagai tujuan itu sendiri. Saya benar-benar berada di pertemuan di mana orang akan mengatakan "itu tidak cukup datar" - tidak ada cara untuk menanggapi hal itu.

Tuts+: Tentu saja. Desain harus dihormati sebagai hal yang lebih tinggi daripada hanya memutuskan kita ingin pergi menuju estetika datar, jadi mari kita mendorong semuanya menjadi datar. Itu tidak mencapai apa pun kecuali keinginan untuk menjadi datar.

Halli: Ya, mengikuti tren. Kecuali Anda punya alasan, seperti misalnya, Google. Saya tidak tahu apakah Anda ingat, tetapi Google dulu benar-benar jelek. Salah satu alasannya adalah mereka menyewa perancang pertama mereka sekitar tujuh tahun ke dalam perusahaan, itu, dan dalam banyak hal masih, perusahaan yang sangat didorong oleh pengembang. Tetapi mereka juga memiliki begitu banyak divisi independen, tidak seperti perusahaan seperti Apple di mana ada keharusan desain top-down yang besar. Google memiliki banyak departemen yang memiliki banyak kebebasan, jadi mengatur semua itu adalah upaya besar.

Part of Google Visual Assets Guidelines on Behance
Bagian dari Pedoman Aset Visual Google tentang Behance

Saya pikir tim desain di Google melakukan pekerjaan luar biasa dengan itu. Saya pikir mereka memilih gaya datar yang mereka miliki sekarang sebagian karena itu dapat dengan mudah dijelaskan. Anda dapat membawa orang masuk dan menskalakan desain itu, karena Anda dapat mengatur panduan gaya yang dapat dengan mudah diikuti sambil tetap mempertahankan banyak kebebasan yang Anda miliki sebelumnya.

Tuts+: Dan itu luar biasa karena Anda memiliki tangan dalam perubahan dalam desain Google. Dan itu alasan yang bagus untuk menjadi datar. Dan Anda dapat melihat apa yang Anda bicarakan masih di Google - dengan potongan seperti Analytics yang benar-benar berbeda dari sesuatu seperti Google+ atau Gmail.

Halli: Dan juga, dengan iOS 7, saya pikir itu tidak datar sama sekali. Ada banyak sekali kedalaman, ada banyak gradien. Dan btw, saya sangat suka iOS 7, ada beberapa sisi kasar tetapi secara keseluruhan saya pikir ini adalah lompatan besar bagi Apple. Mungkin itu bukan skeuomorphic itu lagi tetapi itu tidak datar.

Tuts+: Ya, itu adalah kesalahpahaman yang umum - mirip dengan ketika seseorang mengatakan sesuatu paralaks padahal sebenarnya bukan paralaks. Kesalahpahaman adalah, jika tombol tidak terlihat seperti tombol lagi, jika hal-hal diminimalkan menjadi warna yang lebih sedikit, batas yang lebih sedikit - orang akan menandainya sebagai "datar".

Halli: Ya. Satu hal yang saya suka tentang datar adalah, Anda dapat memiliki lebih banyak elemen. Mereka tidak bersaing satu sama lain. Jika setiap tombol benar-benar berat, memiliki banyak dari mereka di halaman mulai terlihat aneh - gravitasi halaman itu padam. Flat akan memungkinkan Anda untuk memiliki UI yang lebih kompleks dan masih tidak mengambil terlalu banyak ruang visual.

halli-ios

UI dari iOS 6 menemukan teman-teman saya adalah sebuah contoh yang baik ini. UI adalah di jalan. Hal ini begitu berat bahwa segala sesuatu jatuh kembali. Ini harus menjadi kebalikan dari yang — UI harus di latar belakang, pengalaman dan konten harus di garis depan.

Tuts+: benar-benar. Kita akan melengkapi ini dengan satu pertanyaan lagi tentang portofolio Anda, dan satu ini adalah jenis pertanyaan yang luas. Apa tantangan yang paling sulit dalam proses ini? Setiap orang adalah kritikus terburuk mereka sendiri, dan secara empiris sulit untuk membangun sesuatu untuk diri sendiri, sebab ada rasa yang tidak pernah akan diselesaikan jika Anda memiliki kunci. Misalnya, Anda dibatasi diri Anda untuk empat proyek di peluncuran, dan kemudian menunjuk orang-orang untuk Dribbble Anda. Apakah Anda mengatur sebuah timeline atau kendala untuk memulai?

Halli: Sekitar setahun yang lalu, saya mulai mengulang portofolio saya. Saya tahu saya ingin memiliki fleksibilitas, saya tahu saya ingin benar-benar memanfaatkan waktu saya, dan saya tahu saya tidak berkode. Saya benar-benar mulai dengan membangun seluruh situs sepenuhnya dari PNG, termasuk teks. Dengan cara itu, saya bisa memasang sebuah studi kasus di waktu saya sendiri-aku tidak harus bergantung pada pengembang. Aku bisa melihatnya hidup untuk sementara. Aku bisa mengambil waktu saya merancang itu antara membayar proyek.

Itu sangat sederhana, dan itu membuat beberapa pengembang yang ngeri, tapi itu berarti bahwa aku benar-benar bisa mengambil waktu untuk berpikir tentang potongan-potongan. Ketika kami akhirnya pindah, aku tahu studi kasus tersebut adalah orang-orang yang ingin saya gunakan. Aku ingin menunjukkan luasnya, beberapa hal yang bisa kulakukan.

Setelah kami diluncurkan, situs ini cukup banyak seperti sekarang kecuali studi kasus berada di korsel. Tapi itu memberikan terlalu banyak berat badan untuk Dribbble feed, sebagai yang begitu banyak lebih kompleks daripada link studi kasus. Jadi, James menyarankan untuk mengeluarkan mereka dari carousel, kami melakukannya dan kemudian akhirnya saya berpikir bahwa situs itu sudah selesai.

halli-dribbble-shots

Orang-orang terkadang bertanya kepada saya tentang grid Dribbble, seperti yang saya katakan sebelumnya, salah satu alasannya adalah untuk mengarahkan lalu lintas di sana dan mendapatkan pengikut tetapi saya juga ingin dapat menunjukkan hal-hal baru dengan mudah. Beberapa proyek tidak cukup besar untuk studi kasus, tetapi saya masih ingin menunjukkannya kepada mereka. Saya juga ingin perasaan orang-orang datang dan berkata, "Oke, ada banyak hal di sini." Jadi Dribbble grid adalah cara untuk menghindari dianggap sebagai seseorang yang hanya desain untuk Google.

Tuts+: Dan itu menarik, karena ini pasti menguraikan pekerjaan Anda dengan Google paling depan. Tentu saja, itu adalah yang paling terlihat kepada dunia, sehingga keputusan masuk akal dari perspektif berusaha untuk mendapatkan klien baru. Tapi kemudian Anda melihat Dribbble Anda, dan itu adalah array yang jauh lebih luas dari kerja dan gaya.

Halli: Dan itu kembali ke pertanyaan sebelumnya-ketika saya mulai melakukan portofolio saya, dan studi kasus, saya membaca sebuah artikel. Mereka melakukan percobaan ini di mana mereka menempatkan seorang violinis benar-benar hebat, Joshua Bell, sebuah stasiun DC Metro. Ia dimainkan seperti satu atau dua jam, dan membuat mungkin $20. Malam berikutnya, ia bermain di sebuah teater di Boston dan terjual habis auditorium di $100 kursi.


Sementara saya sedang membaca bahwa aku baru ingat berpikir, aku punya proyek yang saya sangat suka. Aku telah menempatkan mereka di Dribbble, dan mereka tidak mengambil semua. Sebagai desainer Anda harus benar-benar tahu bahwa konteks adalah segalanya tapi untuk alasan apa pun itu hanya pernah diklik itu adalah pekerjaan yang sama ketika Anda menunjukkan Anda sendiri.

Orang-orang membutuhkan bantuan untuk memahami nilai. Orang mungkin berpikir sesuatu itu berharga karena biayanya banyak, atau dalam kasus saya karena dimasukkan ke dalam beberapa jenis konteks sehingga Anda dapat melihat bahwa ada perawatan yang dimasukkan ke dalamnya. Saya sedang memikirkan Joshua Bell, orang yang sama memainkan bagian yang sama di kedua tempat. Mungkin akustiknya tidak sama, tetapi ada sesuatu dengan konteks yang membuat satu kelompok orang dalam satu situasi memahami nilai pekerjaan dan kelompok orang lain dalam situasi lain menghargai itu sepenuhnya berbeda, atau lebih akurat, bukan nilai sama sekali.

Situs saya menghabiskan banyak waktu dan usaha untuk saya. Jadi pertanyaannya adalah, apakah dapat dibenarkan bagi saya untuk mengesampingkan pekerjaan klien dan fokus pada barang saya sendiri? Saya akhirnya memutuskan bahwa mungkin penting bagi orang untuk melihat pekerjaan saya dalam konteks yang benar. Dan saya dapat berbicara berdasarkan pengalaman setelah fakta dan mengatakan bahwa itu benar-benar sepadan. Ini membantu saya mendapatkan proyek yang lebih besar dan lebih baik dan itu benar-benar membuat saya menjadi perancang yang lebih baik.

Jadi saya pikir semua orang harus melakukan ini - untuk memamerkan karya mereka dalam cahaya sebaik mungkin. Jika bukan untuk dunia, maka hanya untuk diri mereka sendiri.

Tuts+: Itu tantangan besar. Terima kasih atas waktu Anda Halli - kami akan menyebutnya bungkusan!

Lebih Halli

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.