Students Save 30%! Learn & create with unlimited courses & creative assets Students Save 30%! Save Now
Advertisement
  1. Web Design
  2. Problem Solving
Webdesign

Dasar-dasar dari Design Thinking

by
Length:ShortLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Dian Sapta Priambogo (you can also view the original English article)

Bisnis dan teknologi modern telah menjadi sangat kompleks-berinteraksi dengan mereka dapat dengan mudah mengasingkan orang-orang yang seharusnya mereka bantu. Masyarakat membutuhkan bantuan untuk memahaminya. Secara khusus, masyarakat membutuhkan interaksinya dengan teknologi dan sistem kompleks lainnya agar sederhana, intuitif, dan menyenangkan.

Ini membutuhkan sistem bisnis dan teknologi agar fleksibel, mudah beradaptasi, dapat dicapai, dan responsif terhadap kebutuhan orang-orang yang menggunakannya. Keberhasilan tergantung padanya. Ini berarti mereka harus melihat keluar daripada melihat ke dalam. Mereka harus memenuhi kebutuhan emosional orang yang mereka layani.

Di sinilah "Design Thinking" masuk; memikirkan produk dan layanan Anda dari perspektif pelanggan.

customers perspective

Mengapa "Design Thinking"?

Untuk memahami pemikiran desain mungkin cocok untuk tugas ini, penting untuk membuat perbedaan antara "desain" dan "budaya desain-sentris".

Biasanya ketika seseorang berpikir tentang desain yang muncul di benaknya adalah "estetika" dan "kerajinan". Singkatnya, pemikiran ini berhenti pada eksekusi teknis sebagai tujuan tertinggi. Ini memprioritaskan desainer. Fokusnya bukan pada apa yang diinginkan dan dibutuhkan orang.

"Budaya desain-sentris" di sisi lain melampaui desain sebagai peran, memberikan seperangkat prinsip (yang secara kolektif dikenal sebagai "pemikiran desain") untuk semua orang yang membantu menghidupkan ide.

Untuk memahami lebih jauh ide pemikiran desain, mari pertimbangkan hal-hal berikut:

  1. Bisnis, kreatif, perusahaan sosial dan sistem ada untuk memenuhi kebutuhan manusia tertentu (yaitu kebutuhan pelanggan Anda).
  2. Kebutuhan manusia adalah sesuatu yang sangat diinginkan oleh orang-klien atau komunitas.
  3. Manusia perlu menimbulkan ke sistem dan perusahaan yang bertujuan hanya untuk memenuhi hal.
  4. Sistem sukses dan perusahaan memahami bahwa memenuhi kebutuhan manusia memerlukan yang perlu berada di pusat dari semua aktivitas, dan melampaui membuat keuntungan.

Design Thinking adalah Pola Pikir

Sebelum kita mempelajari definisi pemikiran desain, berikut adalah sepuluh poin yang harus kita pahami:

  1. Design Thinking adalah pola pikir. Dan tujuan Anda adalah mengembangkan pola pikir Design Thinking.
  2. Design Thinking adalah pendekatan berbasis solusi untuk memecahkan masalah.
  3. Design Thinking adalah pola pikir pemecahan masalah kreatif yang berpusat pada manusia, yang berfokus pada memberikan solusi untuk kebutuhan manusia. Berpusat pada manusia adalah istilah utama. Pola pikir Design Thinking melihat semua masalah baik bisnis, sosial, global, kreatif, hukum, medis dll. sebagai masalah manusia.
  4. Dalam Design Thinking, semua solusi dirancang dengan mempertimbangkan kebutuhan manusia.
  5. Merancang solusi yang memenuhi kebutuhan manusia tertentu membutuhkan masalah untuk dipahami sepenuhnya dalam ruang lingkup dan skala.
  6. Ketika masalah tidak didefinisikan dengan jelas, kita akhirnya memiliki pengetahuan terbatas tentang ruang lingkup dan skalanya. Sebagai hasilnya, kita menghasilkan solusi yang tidak mencukupi yang hanya merupakan langkah untuk menghentikan kesenjangan.
  7. Design Thinking adalah pendekatan pemecahan masalah kreatif yang berpusat pada manusia, yang membutuhkan kolaborasi antara orang-orang dari berbagai disiplin ilmu, masing-masing menyumbangkan ide-ide yang sangat berbeda (dan tidak ada ide yang keterlaluan) kemudian mempersempit ide untuk solusi yang mungkin. Dalam Design Thinking "berjalan sendiri" akan menghasilkan kegagalan.
  8. Design Thinking mengharuskan kita mempertanyakan bagaimana kita selalu memecahkan masalah dan mengadopsi pendekatan baru untuk pemecahan masalah. Ini melibatkan apa yang semula tampak dan menggunakan berbagai strategi yang belum dipertimbangkan sebelumnya untuk mendefinisikan dan mendefinisikan kembali masalah. Beberapa solusi alternatif dipertimbangkan dan disimulasikan sebelum menentukan solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan manusia tertentu.
  9. Prototipe, prototipe, prototipe, mengujinya pada pengguna nyata.
  10. Design Thinking memberi ruang bagi kegagalan. Ia mengakui bahwa jarang untuk melakukan sesuatu dengan benar pertama kali. Perusahaan menyukai Apple memanfaatkan kegagalan sebagai pembelajaran, melihatnya sebagai bagian dari biaya inovasi.

Bertanya pada Diri Sendiri

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk Anda pikirkan:

  • Apa itu "kebutuhan manusia" dan bagaimana hal itu mendorong semua yang kita lakukan?
  • Kebutuhan manusia apa yang dipenuhi oleh bisnis Anda?
  • Siapa yang diuntungkan dari masalah yang Anda selesaikan?
  • Pola pemikiran apa yang mendasari pendekatan penyelesaian masalah Anda dan bagaimana Anda mengenali dan menantang mereka untuk mengembangkan cara baru dalam melihat, memahami dan memecahkan masalah?
  • Teknik yang berpusat pada manusia apa yang Anda gunakan dalam menyelesaikan kebutuhan manusia tertentu?

5 Tahapan Design Thinking

Ketika sebuah bisnis mengadopsi Design Thinking, ia menjadi organisasi desain-sentris yang menumbuhkan budaya desain-sentris yang mengikuti dan menerapkan seperangkat prinsip secara kolektif.

Menurut Institut Desain Hasso-Plattner di Stanford, ada lima tahap Design Thinking seperti yang ditunjukkan dalam diagram di bawah ini. Penting untuk dipahami bahwa tahap-tahap ini tidak linier. Dan Design Thinking bukanlah proses linear.

Image source Interaction Design Foundation Website Interaction-designorg
Sumber gambar: Interaction Design Foundation

Mari kita lihat lebih dekat lima tahap Design Thinking yang berbeda.

1. Berempati

"Baik Tom dan David Kelley menyatakan bahwa Design Thinking dimulai dengan empati. Desainer harus mendekati pengguna dengan tujuan memahami keinginan dan kebutuhan mereka, apa yang mungkin membuat hidup mereka lebih mudah dan lebih menyenangkan dan bagaimana teknologi dapat bermanfaat bagi mereka." — Wikipedia

Tahap ini berfokus pada pengalaman pengguna, terutama yang emosional. Empati memungkinkan pemikir desain untuk mengesampingkan asumsi sendiri tentang dunia untuk mendapatkan pemahaman pengguna dan kebutuhan mereka.


2. Tentukan

Kumpulkan informasi yang telah Anda buat dan kumpulkan selama tahap empati. Menganalisis pengamatan dan mensintesisnya untuk mendefinisikan masalah inti. Munculkan pernyataan masalah yang dinyatakan dalam hal kebutuhan manusia dengan memanfaatkan bahasa emosional (kata-kata yang menyangkut keinginan, aspirasi, keterlibatan dan pengalaman).

3. Membuat Ide

Ideasi adalah generasi ide menggunakan pemahaman Anda tentang:

  • pengguna Anda dan kebutuhan mereka dari tahap empati
  • analisis dan sintesis pengamatan Anda untuk menghasilkan pernyataan masalah yang berpusat pada manusia selama tahap penentuan

Selama tahap ini Anda berpikir out of the box. Tidak ada ide yang terlalu keterlaluan. Bahkan, solusinya mungkin berasal dari ide yang paling tidak mungkin. Adalah penting untuk menghasilkan teknik ideasi yang akan membantu Anda menghasilkan ide sebanyak mungkin.

4. Prototipe

Ide-ide terbaik yang dihasilkan selama ideasi diubah menjadi sesuatu yang konkret. Di sini desainer membuat versi produk yang diperkecil, atau fitur-fitur produk.

"Inti dari proses implementasi adalah membuat prototipe: mengubah ide menjadi produk dan layanan aktual yang kemudian diuji, diulang, dan disempurnakan. Sebuah prototipe membantu mengumpulkan umpan balik dan meningkatkan ide." — Wikipedia

Prototipe tidak final. Berantakan. Tidak sempurna. Melainkan eksplorasi ide.

5. Uji

Singkatnya: keluar, letakkan prototipe di tangan pengguna dan dapatkan umpan balik mereka. Apa yang bekerja? Apa yang tidak? Apa tanggapan emosional mereka terhadap prototipe? Bagaimana perasaan mereka? Bagaimana mereka bereaksi? Amati ekspresi wajah mereka? Dengarkan apa yang menurut mereka bekerja. Dengarkan apa yang mereka katakan akan menjadikannya lebih baik. Gunakan hasil yang dihasilkan dalam fase ini untuk mendefinisikan kembali satu atau lebih masalah, untuk membidik pada area masalah seperti cacat fungsional yang diidentifikasi pengguna, dan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang pengguna. Mengubah dan memperbaiki prototipe, mengesampingkan masalah kemudian keluar dan mengujinya lagi.

Kesimpulan

Design Thinking adalah proses non-sekuensial non-linear. Setiap tahap dapat dilakukan dalam urutan apa pun, paralel atau bahkan bersamaan satu sama lain.

Design Thinking tidak bergantung pada solusi yang jelas dan konvensional. Mungkin tampak efisien dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang mengarah pada ketidakfleksibelan, stagnasi, dan frustrasi bagi penggunanya.

Dalam Design Thinking, bagaimana pengguna nyata berpikir, merasakan dan berperilaku adalah kunci untuk menemukan solusi (berpusat pada pengguna) yang berpusat pada manusia.

Bacaan Lebih Lanjut

Ini termasuk sumber daya yang berguna untuk Anda sendiri, dan sumber-sumber yang dikonsultasikan selama penulisan artikel ini.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.