Unlimited Wordpress themes, plugins, graphics & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Web Design
  2. Global Influences
Webdesign

Gambar Besar: Keadaan Desain Web di Afrika 

by
Length:LongLanguages:
This post is part of a series called Web Design Across the World.
Land of Opposites: State of the Web Industry in South Africa

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Zadip (you can also view the original English article)

Sebagai bagian dari seri Web Design Across of World yang sedang berlangsung, artikel ini membahas salah satu topik yang paling luas dan jauh jangkauannya: web design di Afrika. Kita akan mulai dengan memaparkan gambaran yang kuat tentang Afrika secara umum, kemudian lihat dampak yang ada pada budaya web designnya.

Sebelum Kita Mulai

Ketika Ian pertama kali meminta saya untuk menulis tentang topik yang begitu besar ini, saya merasa gembira dan khawatir. Tapi dibalik itu, saya menyadari ini akan menjadi peluang bagus untuk menunjukkan apa yang ditawarkan Afrika.

Sebagian besar cendekiawan, sejarawan dan ilmuwan politik memandang Afrika memiliki lima wilayah budaya-geografis; 

  • Afrika Utara
  • Afrika Barat
  • Afrika Pusat
  • Afrika Timur
  • Afrika Selatan

Namun, sulit untuk mengetahui di mana harus memulai, karena Afrika terdiri dari 54 negara (anggota Uni Afrika yang diakui) di 30.000 km²; area yang menyimpan sepertiga dari kekayaan pertambangan dunia. Begitu kaya, dan juga begitu miskin! Kontras yang mengejutkan ini membawa saya ke titik awal yang sempurna: menangani beberapa kesalahpahaman tentang Afrika.

Kesalahpahaman yang Signifikan

#1 Orang Afrika buta huruf sebelum kolonisasi

Bisa dikatakan bahwa ini benar; sebagian besar, tetapi menulis dibawa ke sub-Sahara Afrika dari Timur Tengah di berbagai titik sepanjang sejarah (juga bagaimana menulis mencapai Eropa.) Aksara Arab telah digunakan oleh orang Afrika kulit hitam untuk menulis Swahili dan Wolof selama berabad-abad, dan Ethiopia telah menggunakan skrip Semitik yang diturunkan selama lebih dari satu milenium.  Beberapa orang lain diekspos untuk menulis tetapi menolaknya (cerita yang menarik), dan kata-kata tertulisnya gagal mencapai tujuannya.

#2 Afrika tidak memiliki peradaban sebelum kontak Eropa 

Jika Anda mendefinisikan "peradaban" sebagai kota besar, melek huruf, dan negara terpusat, maka sebagian besar benar. Namun, penting untuk diketahui bahwa lingkungan orang Afrika sering membuat pertanian sulit (tanah yang buruk), urbanisasi yang tidak bertanggung jawab (penyakit tropis), dan peternakan yang tidak memungkinkan (penyakit lagi). Ini adalah bahan utama yang menyebabkan "peradaban" di tempat lain, dan orang Afrika beradaptasi untuk membuat peradaban mereka sendiri yang paling sesuai dengan lingkungan mereka. 

Banyak pengecualian terhadap peraturan ini — negara-kota Swahili menyatakan, menulis di Etiopia, pendidikan tinggi di Timbuktu — memang melibatkan mengadaptasi konsep yang diimpor dari Timur Tengah, meskipun tidak lama kemudian mereka menjadi sepenuhnya Afrika.  Ada juga pengecualian yang mencolok: keajaiban arsitektur Zimbabwe Besar, obat maju di Bunyoro (Uganda) dan lain-lain. Kebenaran, seperti biasa, bernuansa.

Kolonialisme (Kolonisasi) 

Setelah menutupi kesalahpahaman itu, saya ingin berbicara tentang pengaruh kolonialisme yang tak terbantahkan.  Afrika telah dijajah oleh banyak negara, terutama: Jerman, Portugal, Spanyol, Prancis, dan Inggris. 

Kolonialisme menghasilkan, antara lain, transfer budaya dan perilaku.  Perdagangan budak dan kolonialisme menghancurkan budaya tradisional dan sistem sosial di Afrika selatan Sahara, Afrika masih belum pulih dari dampak perdagangan budak dan kolonialisme. 

Colonial Africa 1914
Sumber Kolonial Afrika 1914

Sebelum orang Eropa tiba, orang Afrika memiliki beragam cara hidup di bawah berbagai jenis pemerintahan.  Raja memerintah kerajaan besar seperti Mali dan Songhai. Beberapa negara memiliki pemerintahan demokratis.  Beberapa kelompok tidak memiliki pemerintah pusat. Beberapa orang Afrika tinggal di kota-kota besar seperti Timbuktu, sementara yang lain tinggal di desa-desa kecil jauh di dalam hutan.  Beberapa pemburu nomaden, dan beberapa seniman terampil yang memahat topeng dan patung kayu, emas, atau perunggu. 

Perbudakan ada di Afrika jauh sebelum orang Eropa tiba.  Para penguasa di Mali dan Songhai memiliki ribuan budak yang bekerja sebagai pembantu, tentara, dan pekerja pertanian.  Desa-desa menyerbu satu sama lain untuk mengambil tawanan dan menjualnya.  Seringkali, seorang budak dapat bekerja untuk mendapatkan kebebasannya.  Namun, pada tahun 1400-an, orang Eropa memperkenalkan bentuk perbudakan, pengiriman angka besar ke Dunia Baru, yang menghancurkan kehidupan dan masyarakat Afrika.

 Selain orang-orang Afrika yang ditangkap dan dijual, banyak yang terbunuh dalam penggerebekan. Sekitar dua pertiga dari mereka yang diambil adalah laki-laki antara usia 18 dan 30.  Para pedagang budak memilih orang muda, kuat, sehat, menyisakan sedikit untuk memimpin keluarga dan desa. Kota di Afrika dan desa-desa tidak memiliki cukup pekerja. Struktur keluarga dihancurkan.

Ketika Eropa mengakhiri perdagangan budak selama pergantian abad ke-19, mereka tidak kehilangan minat di Afrika. Revolusi Industri telah mengubah ekonomi di Eropa dan Amerika Serikat.  Afrika bisa memasok bahan baku, seperti mineral, dan pasar baru untuk barang. 

Orang Eropa tidak tahu banyak tentang pedalaman Afrika, tetapi banyak yang penasaran.  Para ilmuwan dan penjelajah tertarik pada satwa liar dan sumber daya alam Afrika.  Para misionaris Eropa juga melakukan perjalanan ke Afrika untuk melakukan pekerjaan agama dan sosial mereka.  Tujuan mereka adalah untuk mengubah orang-orang Afrika menjadi Kristen dan membawa pendidikan dan perawatan kesehatan ke Afrika.  Banyak juga yang mengajarkan cara berpikir Eropa, yang bertentangan dengan waktu, dan dihancurkan, tradisi Afrika.

Oke, Pause 

Ini adalah masalah besar dan menarik, tetapi saya akan berhenti di sini karena ini bukan artikel tentang kolonialisme.  Tujuan utama dari bagian ini adalah untuk mengatur latar belakang untuk pengaruh Afrika - jadi sekarang saatnya untuk menambahkan beberapa konteks web design.

Mengatur Panggung 

Mari kita bicara tentang beberapa generalisasi yang berkaitan dengan industri desain web di beberapa wilayah Afrika. 

Kurangnya Desainer Web Inti 

Web design adalah peran baru dalam industri kreatif Afrika. Ketika Anda bertemu dengan seorang perancang web, kemungkinan mereka berasal dari industri cetak, atau mungkin mereka mendefinisikan diri mereka sebagai "programmer". 

Anda akan jarang melihat "Interface Design" sebagai modul dalam "Web desain" kurikulum sekolah desain, atau pusat-pusat pelatihan di Afrika.  Web design terentang dengan kuas yang sama dengan pengembangan front-end bagi mayoritas pendiri sekolah-sekolah ini, terutama di Afrika yang berbahasa Perancis. Sikap ini tidak begitu umum di negara-negara Afrika berbahasa Inggris yang lebih maju. 

Namun, itu tidak selalu terjadi, seperti yang dikatakan Daine Mawer dalam artikelnya, Land Of Opposites: State of Web Industry di Afrika Selatan:

"Sayangnya, salah satu perangkap terbesar di Afrika Selatan adalah pendidikan dalam teknologi berbasis web. Selain itu, profesional yang berorientasi web adalah untuk sebagian besar, diri -hanya. [...] Perjuangan kami di sini terletak pada Departemen Pendidikan tidak sepenuhnya mengakui keterampilan yang berhubungan dengan web sebagai gelar yang kredibel untuk dipelajari. "- Daine Mawer

Dan itu sama di Kamerun, negara saya.  Saya otodidak juga, bahkan setelah beberapa tahun di bidang ini, saya lulus dari www.thegraphicdesignschool.com.au!

Afrika memiliki banyak programmer berbakat, insinyur basis data, dan pengembang, karena ilmu komputer pernah menjadi prioritas utama dalam beberapa sistem pendidikan.  Namun desain dan sisi berbasis web telah diabaikan terlalu lama, dan seringkali, itu masih terjadi. 

Perancang grafis yang ingin mendesain untuk web, sering kurang memahami kendala media baru ini, dan programmer atau front-end tidak selalu sadar akan prinsip desain antarmuka pengguna. Dan yang terburuk dari semuanya, mereka tidak memiliki pengetahuan dasar desain, itulah mengapa Anda melihat situs web atau aplikasi web yang berfungsi baik, tetapi dengan antarmuka yang buruk dan pengalaman pengguna yang dianggap buruk.

Dan banyak yang tidak memiliki kerendahan hati (atau akan?) Untuk belajar tentang desain, terutama di Afrika yang berbahasa Perancis. Ini adalah gambaran yang suram, tetapi itulah kenyataannya.

Lakukan apa yang saya katakan, desainer, karena akulah yang membayar Anda!

Ada masalah dalam bisnis desain web di Afrika. 

"Komunikasi dan / atau web lembaga desain berada di bawah diktat klien, dan kurangnya keamanan pekerjaan tidak memberikan cukup kebebasan untuk desainer (baik grafis dan web) untuk merekomendasikan solusi, itu sebabnya tingkat di industri menurun. Banyak desainer memilih menjadi freelancers! Tapi tidaklah semudah itu! "- Charles Dadié, desainer grafis, Pantai Gading.

Hal ini mengarah pada kesenjangan kualitatif antara situs web biro desain web dan situs web klien mereka.  Misalnya, mari kita lihat portal web Maroko, dan di situs web agensi Maroko: 

Old fashioned interface since responsive and multilingual for marocma the Moroccan web portal
Antarmuka kuno, meskipun multibahasa, untuk maroc.ma, portal web Maroko
Di sini versi selulernya yang khusus
More modern aesthetic and responsive interface for httpsoftsevenartcom
Antarmuka estetika dan responsif yang lebih modern untuk softsevenart.com

Saya menjalani situasi yang sama di Kamerun, tetapi studio kecil saya, Lotin Corp independen, dan kami juga bisa selektif tentang klien dan proyek tempat kami bekerja. Kami menikmati kebebasan yang cukup untuk merekomendasikan dan sering memaksakan solusi, karena kami memiliki pendekatan yang berpusat pada pengguna. Sangat sering, klien kami menunda, sampai mereka mulai melihat ROI.

my own studios website lotincorpbiz
situs web studio saya sendiri, lotincorp.biz

Bukan Semua Malapetaka dan Kesuraman

Di Afrika yang berbahasa Inggris, ada lebih banyak orang yang sadar akan desain; orang yang peduli dengan antarmuka pengguna dan desain pengalaman pengguna. Dan, semakin, ada lebih banyak orang di Afrika berbahasa Perancis yang ingin belajar tentang prinsip-prinsip ini. 

Berkat Envato Market dan pasar lainnya, kami sekarang, di Afrika, memiliki akses ke antarmuka yang terlihat profesional dan mobile-friendly untuk memulai proyek desain web kami. Ini membantu lebih dari yang Anda sadari; mendorong kualitas visual, dan kegunaan dari proyek-proyek ini. 

Startup Culture and Startup Hubs 

Ada secercah harapan yang datang dari dunia startup, meskipun tidak memiliki dampak yang cepat. Kenapa tidak?

Google for Entrepreneurs initiative
Google for Entrepreneurs

Mari kita ambil inisiatif Google untuk Wirausaha misalnya: semua hub teknologi utama berbasis di area berbahasa Inggris:

ispaceghcom a simple beautiful interface with a smart user experience
ispacegh.com: UI yang sederhana dan jelas

Seperti yang saya katakan, Afrika yang berbahasa Inggris mendahului Afrika yang berbahasa Perancis, karena mereka memiliki keuntungan dari bahasa (sumber buku terbaik, kursus, dan tutorial cenderung berbahasa Inggris, meskipun Proyek Tuts + Translation bertujuan untuk mengubah itu). 

Konon, ada beberapa hub yang bagus di Afrika yang berbahasa Perancis: 

With a colorful and boxed layout jokkolabsnet is a pleasure for the eyes
Dengan tata letak warna-warni dan kotak, jokkolabs.net adalah kesenangan bagi mata
“Kesenjangan antara inkubator Francophone dan Anglophone di Afrika, hasil dari pendekatan yang berbeda. Sementara inkubator Anglophone adalah jaringan (inkubator, malaikat bisnis, modal ventura, influencer), menyelenggarakan acara bersama dan menyusun ekosistem yang dinamis; Francophone masih berjuang untuk mengatur, tetap dalam wacana umum yang berdampak negatif pada pertumbuhan startup yang mereka inkubasi. ”- Christian Essame, co-Founder of Kmr start-up hub

Dengan semua yang dikatakan, mari kita lihat beberapa pengaruh. 

Pengaruh Kolonialisme 

Jika Anda tidak bisa membuatnya, berpura-pura! 

Kolonialisme selalu menemukan ekspresi oleh gaya penjajah.  Jika penjajah adalah Prancis, Anda akan sering melihat nada dering Prancis dalam desain koloni itu. 

Setiap wilayah Afrika memiliki "pemimpin teknologi", misalnya, di Afrika Tengah itu Kamerun, di Afrika Utara itu Maroko, di Afrika Selatan adalah Republik Afrika Selatan, dan di Afrika Barat itu Pantai Gading; yang berarti bahwa semua desain grafis utama dan pekerjaan desain web dialihdayakan kepada mereka.  Meskipun beberapa acara teknologi memfasilitasi komunikasi antara komunitas teknologi, kenyataan ini tetap ada. 

Ini adalah situs resmi Republik Prancis: 

Republic of France official website
Situs web resmi Republik Perancis elysee.fr

Sebagai sumber inspirasi yang pertama-berhenti, banyak situs web Pemerintah Afrika berbahasa Prancis tampak meniru contoh di atas. 

Teknologi 

Sebuah survei cepat dari 26 situs web Presiden dan Pemerintah (dari Afrika berbahasa Inggris dan Afrika berbahasa Perancis), pola desain, teknologi, dan daya tanggap mereka, mengungkapkan hal-hal berikut: 

Pendekatan seluler 
Versi Seluler terpisah  11.54% 
Responsif 
38.46% 
Tidak responsif 
50,00% 
Teknologi (atau CMS) 
ASP.NET 
7.69% 
Drupal 
11.54% 
eZ Publish 
3.85% 
Joomla 
19.23% 
Spip 
3.85% 
Typo3 CMS 
3.85% 
WordPress 
11.54% 
Tidak terdefinisi 
38.46% 

CMS yang dominan dalam berbagai situs web adalah Joomla (19.23%) dan 50% dari situs web ini responsif atau melayani versi seluler khusus. 

Beberapa Contoh Padat 

Beberapa antarmuka pengguna ini jauh melampaui kualitas situs web resmi Republik Prancis - berikut adalah pilihannya: 

Republic of Togo official website republicoftogocom
Situs web resmi Republik Togo: republicoftogo.com 
Republic of Senegal official website wwwpresidencesn
Situs web resmi Republik Senegal: www.presidence.sn 
HE Boni Yayi Benin official website boniyayibj
DIA. Situs web resmi Boni Yayi (Benin): boniyayi.bj 

eCommerce di Afrika 

eCommerce di Afrika adalah area peluang yang berkembang pesat.  Nigeria, ekonomi terbesar di Afrika, memimpin dalam pertumbuhan eCommerce, dengan 65% dari 50 juta pengguna internet di negara itu yang pernah sekali online atau berbelanja online.  Ini menurut penelitian terbaru yang dilakukan di Nigeria oleh Ipsos, perusahaan riset pasar global, atas nama PayPal. 

Nigerian consumers are avid online shoppers Source
Konsumen Nigeria adalah konsumen online yang gemar berbelanja.  Sumber 

Hasil penelitian mengkonfirmasi Nigeria sebagai negara eCommerce terdepan Afrika dalam jumlah pembeli online potensial dan yang ada, yang berada di 89%, dibandingkan dengan 70% di Afrika Selatan, dan 60% di Kenya. 

Pasar terkemuka (setelah penelitian saya, karena tidak ada peringkat resmi) adalah: 

Semua ini setidaknya memiliki aplikasi Android untuk pasar eCommerce mereka, karena sebagian besar pelanggan Afrika mengakses internet melalui seluler.  Pasar ini juga, dalam hal desain antarmuka, siswa yang baik dari para pemimpin dunia seperti Amazon dan eBay. 

Kepercayaan dan Logistik 

Menurut Ndubuisi Ekekwe, pendiri Lembaga Teknologi Afrika nirlaba dalam artikelnya Tantangan Menghadapi E-Commerce di Afrika

“E-commerce di Afrika bisa sangat menguntungkan; itu hanya butuh waktu dan usaha. Para pemimpin benua harus memahami bahwa selain meluncurkan situs web, ada banyak elemen yang perlu dilakukan para pengusaha agar berhasil secara menguntungkan. Ini termasuk lebih banyak integrasi ekonomi Afrika yang berbeda; berinvestasi dalam infrastruktur seperti sistem pos, broadband, dan jaringan transportasi; menyiapkan sistem pan-Afrika untuk mengadili penipuan dan meningkatkan kepercayaan bisnis di internet Afrika; dan yang paling penting, meningkatkan angka melek huruf. "- Ndubuisi Ekekwe 

Seluler 

Di tujuh negara yang disurvei dalam Laporan Pusat Penelitian Pew 2015, sekitar dua pertiga atau lebih mengatakan mereka memiliki ponsel.  Kepemilikan sangat tinggi di Afrika Selatan dan Nigeria, di mana sekitar sembilan dari setiap sepuluh orang memiliki telepon seluler. 

Sejak 2002, kepemilikan ponsel telah meledak di negara-negara tempat tren tersedia.  Pada tahun 2002, hanya 8% orang Ghana mengatakan mereka memiliki ponsel, sementara angka itu mencapai 83% hari ini, peningkatan lebih dari sepuluh kali lipat.  Pertumbuhan yang sama dalam penetrasi seluler terlihat di semua negara Afrika tempat data survei tersedia.  Sebagai perbandingan, pada Desember 2014, 89% orang dewasa Amerika memiliki ponsel, naik dari 64% kepemilikan pada tahun 2002. 

Mereka yang berpendidikan tinggi sangat mungkin memiliki telepon seluler dan telepon pintar.  Misalnya, 93% penduduk Uganda dengan pendidikan menengah atau yang lebih besar memiliki telepon seluler, dibandingkan dengan 61% dari mereka yang berpendidikan rendah.  Dan di Afrika Selatan, 57% dengan pendidikan menengah atau lebih memiliki smartphone dibandingkan 13% dengan pendidikan yang lebih sedikit. 

Tiga perempat dari Uganda yang berbicara atau membaca setidaknya beberapa bahasa Inggris memiliki telepon seluler, sementara hanya sekitar setengah (48%) dari mereka yang tidak memiliki kemampuan bahasa Inggris memilikinya.  Dan sepertiga penduduk Nigeria yang berbahasa Inggris memiliki smartphone, dibandingkan dengan 2% penduduk Nigeria yang tidak memiliki kemampuan untuk membaca atau berbicara setidaknya bahasa Inggris. 

Dalam TED Talk-nya Maret 2014, Anda tidak memerlukan aplikasi untuk itu, Toby Shapshak mengatakan: 

“[...] Hal yang sangat luar biasa tentang sistem pembayaran yang telah dirintis di Afrika yang disebut M-Pesa adalah bahwa ia bekerja pada ponsel seperti ini. Ini berfungsi pada setiap telepon tunggal mungkin, karena menggunakan SMS. Anda dapat membayar tagihan dengan itu, Anda dapat membeli bahan makanan Anda, Anda dapat membayar biaya sekolah anak-anak Anda, dan saya diberitahu Anda bahkan dapat menyuap petugas bea cukai. (Tawa) Sesuatu seperti 25 juta dolar sehari ditransaksikan melalui M-Pesa. Empat puluh persen GDP Kenya bergerak melalui M-Pesa menggunakan ponsel seperti ini. "- Toby Shapshak 

Membuat atau menerima pembayaran pada telepon seluler, juga disebut sebagai uang seluler, tidak biasa seperti mengirim dan mengambil gambar.  Namun di Kenya, 61% pemilik ponsel menggunakan perangkat mereka untuk mentransfer uang.  Dan banyak orang di negara tetangga Uganda (42%) dan Tanzania (39%) juga berpartisipasi dalam kegiatan ini di ponsel mereka.  Salah satu alasan penggunaan jauh lebih tinggi di negara-negara ini adalah keunggulan layanan uang bergerak, seperti M-PESA di Kenya dan Tanzania dan MTN Mobile Money di Uganda dan Kamerun.  Di tempat lain di Afrika, mobile banking kurang umum. 

Pola desain dan Teknologi 

Beberapa platform eCommerce besar menampilkan pola desain umum, menggemakan antarmuka pengguna eBay dan Amazon: 

eBay user interface
Antarmuka pengguna eBay 
bidorbuycoza user interface
antarmuka pengguna bidorbuy.co.za 
jumiacomng user interface
antarmuka pengguna jumia.com.ng 
kaymucm user interface
antarmuka pengguna kaymu.cm 
takealotcom user interface
antarmuka pengguna takealot.com 

Beberapa contoh ini mengalihkan ke versi seluler khusus bila dilihat di perangkat seluler (periksa m di url): 

Beberapa contoh lain responsif, tetapi satu praktik umum dengan jenis antarmuka ini adalah perintah untuk mengunduh Aplikasi seluler: apakah itu di atas (Jumia, Kaymu), di bawah (Souq) atau layar penuh (Takealot). 

Seluler atau desktop, kesamaan di antara mereka semua tidak dapat disangkal.  Beberapa dari Anda mungkin berpikir: "Salin dan tempel" desain, tetapi izinkan saya menggunakan kata-kata Paul Boag dari artikelnya Konvergensi desain bukanlah kata kotor

“Semakin lama sebuah objek berada di sekitar semakin banyak standar desainnya. Ambil contoh mobil atau sepeda. Ketika ini pertama kali ditemukan desain mereka bervariasi. Namun seiring waktu mereka mulai bersatu. Mereka berkumpul pada desain yang optimal tetapi juga pada salah satu yang sebagian besar orang kenal. ”- Paul Boag 

Final TH

Afrika, berbahasa Inggris dan berbahasa Perancis, mengikuti tren desain global, dan perilaku eCommerce.  Tetapi Afrika juga memimpin dalam teknologi mobile banking, bekerja untuk memecahkan masalah umum dunia, dan menghilangkan kebutuhan akan kartu kredit ketika membeli secara online.  Banyak orang menjadi sadar tentang desain antarmuka pengguna dan pengalaman pengguna; dan lebih dari setengah situs web yang saya survei ramah seluler melalui desain responsif, atau versi seluler tertentu. 

Kami memiliki agen dan studio berbakat di Afrika, dan yang paling penting, orang-orang berbakat dan terampil.  Masa depan desain web di Afrika cerah, tidak diragukan lagi! 

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.