Unlimited Wordpress themes, plugins, graphics & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Web Design
  2. Analytics
Webdesign

Ketika Bounce Bukanlah Bounce

Length:ShortLanguages:
This post is part of a series called Demystifying Google Analytics.
Why a High Bounce Rate Isn’t Necessarily a Bad Thing
What “Avg. Time on Page” Really Shows

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Zesar Matin Aryona (you can also view the original English article)

Melanjutkan seri kami pada menafsirkan analisis web, artikel ini melihat bagaimana faktor-faktor seperti scroll tak terbatas mempengaruhi tingkat bouncing, dan bagaimana hal itu mungkin untuk melakukan analisis sendiri untuk memproduksi yang lebih baik, hasil yang "ramah".

Hal yang Tak Selalu Seperti yang Tampak.

"Ini adalah apa yang terjadi ketika penerbit berinvestasi dalam cerita panjang", decladed Co.Labs kembali pada tahun 2013, dengan grafik yang menunjukkan secara dramatis penurunan tingkat bouncing:

Wow-tampak seperti turun dari sekitar 75% sampai 20%! Dari definisi kita tentang tingkat bouncing (persentase kunjungan satu halaman terakhir), kita tahu bahwa ini berarti, sebelum menukik, kira-kira 75% kunjungan hanya sepanjang satu halaman; pasca menukik, 20% kunjungan adalah hanya sepanjang satu halaman.

Atau, dengan kata lain: sebelum menukik, hanya 25% dari kunjungan yang melihat lebih dari satu halaman; pasca menukik, 80% dari kunjungan melihat lebih dari satu halaman.

Catatan: Sejak publikasi, author @chrisdannen telah menambahkan beberapa koreksi, sebagian kesalahan alamat yang dibuat dalam pengumpulan data asli. Ini bukan masalah bagi contoh kita, karena data masih melayani poin kami.

Sedikit lebih jauh ke bawah artikel, bagan ini dibagi:

Garis biru terang menunjukkan jumlah rata-rata halaman yang pengunjung lihat dalam sekali kunjungan, dan itu hampir tidak berubah. Tapi tunggu, jika jumlah orang yang melihat lebih dari satu halaman telah hilang dari 25% ke 80%, pasti baris ini harusnya melesat juga?

Untuk memahami mengapa tidak, pertama mari kita mengambil jalan memutar sedikit.

Scroll Tak Terbatas dan Tingkat Bouncing

Mari kita bayangkan Anda pergi ke salah satu halaman rumah Envato Tuts+, scroll ke bawah hingga ke dasar, lalu klik link untuk halaman 2. Ketika memuat halaman 2, kunjungan Anda tidak dihitung sebagai bouncing untuk halaman depan atau halaman 2.

Sekarang, bayangkan kami menerapkan scroll tak terbatas, seperti yang terlihat seperti pada situs Twitter dan Facebook: bila Anda men-scroll ke posting terakhir dalam daftar, halaman secara otomatis memuat sepuluh posting berikutnya. Anda praktis telah melakukan hal yang sama seperti di atas, tapi karena Anda tidak mengklik link untuk memuat halaman terpisah, itu tidak dihitung sebagai mengunjungi dua halaman – jika Anda meninggalkan situs, itu masih akan dihitung sebagai bouncing.

Ini tampak seperti perbedaan cukup sewenang-wenang. Untungnya, Google Analytics menyediakan cara di sekitar itu: dalam kode yang mengatakan "ambil posting berikutnya sepuluh dan menambahkannya ke daftar", kita bisa juga mengatakan, "oh, dan memberitahu Google Analytics bahwa ini tidak dihitung sebagai satu bouncing".

Kembali ke Co.Labs

Saya pikir Anda cukup dapat membenarkan secara manual mengabaikan bouncing dalam contoh, tetapi-tidak mengejutkan-banyak situs menggunakan fitur ini untuk secara manual mengabaikan bouncing dalam segala macam situasi lain.

"Tetap di halaman selama lebih dari tiga puluh detik? Memberitahu Google Analytics bahwa ini tidak dihitung sebagai satu bouncing!" "Men-scroll melintasi lipatan? Memberitahu Google Analytics bahwa ini tidak dihitung sebagai satu bouncing!"

Secara pribadi, saya tidak tertarik dalam hal ini, karena itu memperkeruh definisi bouncing, yang dapat menambah kebingungan yang tidak perlu.

Dan ini tampaknya persis apa yang terjadi di Co.Labs. Segera setelah Anda scroll beberapa piksel ke bawah halaman, kunjungan Anda tidak lagi dihitung sebagai satu bouncing. Ini mungkin bahwa editor berinvestasi dalam cerita panjang agar pengunjung men-scroll terus, tapi aku curiga, sebenarnya, pelacakan scroll diterapkan di sekitar waktu yang sama bahwa editor Co.Labs memulai percobaan mereka.

Kesimpulan

Pelajarannya, sekali lagi, bahwa konteks adalah penting: tingkat bouncing bukan angka ajaib yang harus kita tujukan untuk menjaga dalam rentang jarak; Hal ini penting untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi.

Anda mungkin telah memperhatikan, meskipun rata-rata laman/kunjungan tidak berubah banyak dalam grafik kedua, rata-rata waktu yang halaman lakukan. Itu hasil yang baik, kan? Yah... mungkin tidak. Saya akan menjelaskannya di posting berikutnya.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.