Birthday Sale! Up to 40% off unlimited courses & creative assets Birthday Sale! Save up to 40%!
Advertisement
  1. Web Design
  2. UX
Webdesign

5 Tips mudah untuk berkomunikasi UX Findings ke Tim

by
Length:ShortLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Afif Amruzain (you can also view the original English article)

Penting tapi Keterampilan yang lebih dihragai dalam toolbox desainer adalah berkomunikasi, hasil penelitian UX kolaborator dan stakeholder. dalam setiap presntasi efektif, desainer harus mempertimbangan bagaimana cara terbaik memberikan temuan dan mengoptimalkan dampaknya pada akhir produk, mari lihat 5 tips untuk membantumu dalam presentasimu berikutnya!

1. Pertimbangkan Pendengarmu

Perama, pertimbangkan siapa yang akan hadir di presentasi- apakah tim desain, partner rekacipta, atau klien? Tergantung pada tingkat keahlian subjek dan kedekatan otoritas atas tim bekerja pada produk secara langsung, anda harus menyusun strategi bagaimana untuk mendapatkan informasi yang relevan untuk orang yang tepat. langkah berikutnya adalah menyusun strategi struktur dari presentasi anda.

2. mengulangi tujuan

Di Pembukaan Presentasi anda, Ulangi tujuan dari target pembelajaran/penelitian. Apa yang menjadi tujuan awal? kenapa data ini merupakan sesuatau yang perlu di terima? Menyoroti poin kunci dalam ringkasan di awal presentasi yang berfungsi sebagai gambaran untuk sisa konten.

3. memprioritaskan wawasan

Jika Anda memiliki latar belakang penelitian, hal itu mungkin tampak jelas bagi Anda bagaimana menafsirkan besar swathes data, tetapi jarang akan tim atau stakeholders lainnya memiliki latar belakang (atau kesabaran) untuk menjaga bagan bagan. Oleh karena itu, sebagai presenter, peran Anda adalah untuk menunjukkan informasi dan fokus pada Mengapa itu penting. Ini berarti tidak hanya menampilkan grafik tertentu tetapi menggunakan visualisasi data, warna, persentase, atau elemen desain untuk menyorot mengapa ini sepotong informasi penting. Mengeluarkan wawasan kunci dan memesan keparahan mereka untuk memahami informasi dan rekomendasi Anda tentang bagaimana untuk menangani mereka, alih-alih membuang semua data untuk penonton dengan langkah-langkah berikutnya yang ambigu.

4. Ceritakan sebuah kisah

Salah satu cara untuk melibatkan audiens Anda jika Anda telah menemukan wawasan lebih dalam setiap adalah melalui format bercerita. Dengan menggunakan tanda kutip pelanggan atau lukisan gambar bagaimana pelanggan dijelaskan masalah mereka, Anda dapat membantu mengembangkan lebih empati antara sebuah tim yang mungkin lebih terputus dari latar belakang data.

Struktur cerita umum adalah cerita busur: mana aksi/ketegangan meningkat dari waktu ke waktu sampai mencapai sebuah "aha!" saat. Teknik ini terutama kuat pada awal proses, dan membantu tim memahami mengapa mereka melakukan karya tertentu dan bagaimana itu berpotensi dapat berdampak pelanggan.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, menggunakan ringkas, informasi presentasi melayani audiens Anda membantu mereka membuat dampak yang paling setelah penelitian telah dilakukan. Peran Anda harus berfokus pada memprioritaskan informasi yang jelas-menampilkan data dan makna, seperti membuat yakin tim yang tepat mengarah memahami tingkat keparahan dari setiap wawasan yang datang dari temuan Anda.

Catatan Presentasi!

Kami memiliki koleksi besar tutorial dan artikel yang akan membantu Anda mempersiapkan presentasi mungkin terbaik dan mendapatkan berdiri ovations dari semua pemirsa Anda:

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.