30-50% off hundreds of digital assets! WordPress themes, video, music and more 30-50% Off Go to Sale
Advertisement
  1. Web Design
  2. Problem Solving
Webdesign

Menjelaskan Desain pemikiran : Memahami tahap "Mendefinisikan" yang berantakan

by
Length:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Afrahcute (you can also view the original English article)

Dalam artikel kami sebelumnya, kami telah membahas dasar-dasar pemikiran desain dan empati yang mendalam. Dalam postingan ini, kami akan menyelam lebih jauh ke dalam apa yang kami sebut sebagai tahap "menentukan" dalam proses itu. Peringatan: itu berantakan! Jadi, pertama-tama mari kita ingatkan diri kita di mana posisinya di dalam proposal Hasso-Plattner Institute of Design:

Image source Interaction Design Foundation Website Interaction-designorg
sumber gambar: Interaction Design Foundation

Mendefinisikan "Menetapkan"

Perhatian utama dalam tahap "menentukan" dari Design Thinking adalah dengan jelas mengartikulasikan masalah yang Anda coba pecahkan. Tanpa mendefinisikan masalah dengan jelas, Anda akan tersandung dalam kegelapan dan menghasilkan solusi yang tidak berhasil. Tujuan kami membingkai masalah dengan benar. Dengan demikian, kami menghasilkan berbagai pertanyaan, yang pada gilirannya memberi kami berbagai pilihan dan cara berpikir tentang masalah. Akibatnya, lebih banyak solusi yang akan terbuka.

Pertanyaan yang mendasar pada tahap ini adalah:

  • Apa sebenarnya masalah yang sedang kita coba pecahkan?
  • Siapa yang benar-benar terpengaruh olehnya?
  • Apa cara berbeda dalam memecahkan masalah tersebut?

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kami menggunakan data yang dikumpulkan oleh anggota tim melalui keterlibatan dengan pengguna selama tahap "berempati". Data ini ditafsirkan dan diberi makna oleh semua anggota tim lintas fungsional.

Mengartikan dan menugaskan makna berkaitan dengan mengetahui:

  1. Siapa pengguna.
  2. Motivasi mereka.
  3. Konteks mereka.
  4. Kebutuhan mereka berkaitan dengan masalah khusus yang coba Anda pecahkan.

Tahap Definisi dalam Praktik.

Mulailah dengan membuat data yang telah Anda kumpulkan menjadi lebih visual untuk mengidentifikasi pola dan tema.

Uraikan cerita pengguna untuk memungkinkan tim lintas fungsi untuk membedah cerita dan mengaturnya menjadi empat kategori. Empat kategori di mana data pengguna diatur adalah:

  1. Kutipan dan kata-kata yang menentukan.
  2. Pikiran dan keyakinan.
  3. Tindakan dan perilaku: berpikir bahasa tubuh vs apa yang dikatakan pengguna.
  4. Perasaan dan emosi: Tanggapan emosional mungkin positif, netral atau negatif.

Membongkar adalah:

  1. Berbagi apa yang Anda temukan dengan sesama desainer.
  2. Menangkap bagian penting dalam bentuk visual.
  3. Mendapatkan semua informasi yang keluar dari kepala Anda dan menuangkannya dinding.
  4. Membuat koneksi, pola, tema.
design thinking
Sumber: Joey Aquino

Membongkar temuan Anda melalui cerita pemetaan.

Bagaimana tepatnya cara membongkar temuan? Lakukan dengan membuat peta empati pengalaman pengguna.

Mulailah dengan mereproduksi diagram di atas pada ruang vertikal tinggi seperti dinding, papan tulis, dll. Menulis nama pengguna yang wawancarai/ pengguna di papan tulis— Anda dapat memposting gambar pengguna di bawah nama mereka, dengan gambar lingkungan mereka jika Anda memilikinya.

Di bawah nama masing-masing, memasang post-nya yang menceritakan kisah - kisah yang Anda kumpulkan selama wawancara dari hati ke hati: apa yang mereka katakan, bagaimana mereka menanggapi, bagaimana mereka bereaksi, dan respons emosional mereka (apa Apakah Anda mendengar? Apa yang Anda rasakan? Apa Apakah Anda lihat?).

Daftar tanggapan emosional mereka: positif, netral atau negatif.

Kemudian tindakan mereka: bahasa tubuh seseorang menawarkan cara membaca yang lebih andal daripada kata-kata yang dikatakannya. Bahasa tubuh dapat mengungkapkan keraguan-raguan, penolakan, dan perilaku lain yang menjadi dasar untuk pemahaman yang mendalam tentang masalah. Catat apa saja yang menonjol: kontras, kontradiksi, ketegangan. Pola apa yang muncul? Koneksi apa yang muncul? Tema apa yang muncul? Apa yang menjadi kunci utama dari setiap wawancara?

Bagaimana Anda mulai membuat hubungan antara semua kemungkinan yang muncul selama fase pembongkaran?

Pertanyaan apa yang dipicu, dan bagaimana mereka memicu solusi yang mungkin? Melalui diskusi, refleksi, dan sintesis, kita mulai membentuk pertanyaan "bagaimana mungkin kita?". Ini dimaksudkan untuk memicu ide-ide ke arah baru yang radikal.

Apa yang perlu Anda lihat?

Apa masalah sebenarnya?

Selalu Ingat: Prosesnya Tidak Linear

Pada tahap ini, Anda akan menemukan diri Anda keluar untuk mengumpulkan lebih banyak data dari pengguna baru dan pengguna yg akrab. Anda akan membawa lebih banyak data wawancara, membukanya, dan menyintesisnya.

Anda akan terus mendapatkan lebih banyak wawasan, dan Anda akan terus menemukan kebutuhan yang berbeda. Namun, Anda tetap tidak akan tahu apa masalah sebenarnya. Jadi rangkullah ambiguitas dan ketidakpastian.

Biarkan masalah untuk berkecambah. Ini adalah proses organik. Anda akhirnya akan tiba pada apa masalah sebenarnya. Jangan memaksakan jawaban pintas Anda sendiri.

Metode yang Digunakan dalam Proses Ini: # 1 Analisis dan Sintesis

Analisis adalah tentang meruntuhkan konsep dan masalah kompleks menjadi konstituen yang lebih kecil dan lebih mudah dipahami.

Sintesis, di sisi lain, melibatkan secara kreatif menyatukan teka-teki bersama untuk membentuk gagasan yang utuh.

Berikut adalah tiga cara untuk melakukan analisis dan sintesis:

  • Clustering informasi untuk mengungkap pola dalam data.
  • Analisis metafora yang digunakan oleh pengguna.
  • Menjelajahi konteks: sosial, budaya, psikologis, fungsional, dll

Metode yang Digunakan dalam Proses Ini: # 2 Five Whys

5 Mengapa adalah teknik interogatif berulang yang digunakan untuk mengeksplorasi hubungan sebab-akibat dari masalah tertentu. Tujuan utamanya adalah untuk sampai ke bagian bawah masalah dengan mengulangi pertanyaan "Mengapa?" Di mana setiap jawaban mengarah ke pertanyaan berikutnya. Biasanya, lima siklus sudah cukup untuk mencapai tujuan di sini.

Tidak semua masalah memiliki akar masalah yang tunggal. Jika seseorang ingin mengungkap banyak akar penyebabnya, metode harus diulang, menanyakan urutan pertanyaan yang berbeda setiap kali

Berikut ini contoh yang ditawarkan Toyota tentang potensi 5 Mengapa yang dapat digunakan di salah satu pabrik mereka.

Tujuan utama

Tujuan utama dari tahap mendefinisikan adalah untuk mengumpulkan semua jawaban bersama dan mengubahnya menjadi pernyataan tunggal yang koheren.

Dengan kata lain: pernyataan masalah atau sudut pandang yang berarti dan bisa ditindaklanjuti. Ini berfokus pada wawasan dan kebutuhan dari pengguna tertentu atau karakter gabungan.

Pernyataan POV dibuat dengan memahami siapa pengguna, apa kebutuhan mereka, dan wawasan yang berasal dari pengamatan yang dibuat.

Ini ditata dalam rumus mudah oleh IDEO's Design School:

IDEO
Sumber

Dan di sini adalah pandangan yang sama tentang suatu sudut pandang:

POV
Sumber

Apa yang Membuat  Pernyataan Masalah yang baik?

Pernyataan masalah adalah peta jalan yang memandu tim Anda dan berfokus pada kebutuhan khusus yang Anda temukan. Ini menciptakan rasa kemungkinan dan optimisme yang memungkinkan anggota tim mencetuskan ide-ide di tahap Ide.

Pernyataan masalah yang baik harus memiliki ciri-ciri berikut:

  • Berpusat pada manusia. Pernyataan masalah harus tentang orang-orang yang coba dibantu oleh tim, daripada berfokus pada teknologi, pengembalian uang, atau spesifikasi produk.
  • Cukup luas untuk kebebasan kreatif. Pernyataan masalah seharusnya tidak fokus terlalu sempit pada metode tertentu mengenai pelaksanaan solusi
  • Persempit untuk membuatnya mudah dikelola. Pernyataan masalah seperti "Tingkatkan kondisi manusia" terlalu luas. Pernyataan masalah harus memiliki batasan yang cukup untuk membuat proyek dapat dikelola.
  • Melihat ke depan: Sebuah pernyataan masalah yang baik selalu melihat ke depan. Di dalamnya terdapat benih-benih untuk kemungkinan.
  • Verb didorong, berorientasi tindakan: mulai pernyataan masalah dengan kata kerja, seperti "Buat", "Definisikan", atau "Beradaptasi", untuk membuat masalah menjadi lebih berorientasi pada tindakan (sumber).

Bagaimana Kita Bisa ”: Dari Menetapkan ke membentuk pengertian

Sekarang setelah Anda memiliki pernyataan masalah Anda, sekarang saatnya untuk menyusun ulang masalah / tantangan menggunakan pernyataan "bagaimana mungkin kita".

“Setiap masalah adalah peluang untuk desain. Dengan membingkai tantangan Anda sebagai pertanyaan Bagaimana Mungkin Kami mempertanyakan, Anda akan menetapkan diri untuk solusi inovatif. "- Designkit.org

langkah rinci

  1. Mulai dengan melihat pernyataan wawasan / masalah yang Anda buat.
  2. Apa wawasan / topik lebih lanjut muncul dari pernyataan masalah? Topik-topik ini adalah himpunan bagian dari seluruh masalah. Mereka fokus pada berbagai aspek tantangan.
  3. Coba ulangi / reframing mereka sebagai pertanyaan dengan menambahkan "Bagaimana mungkin kita" di awal. Adalah ide yang baik untuk menghabiskan banyak waktu untuk mendapatkan HMW yang tepat terlebih dahulu, sebelum Anda mulai menghasilkan ide.
  4. Tujuannya adalah menemukan peluang untuk desain, jadi jika wawasan Anda menyarankan beberapa pertanyaan Bagaimana Mungkin Kami, itu hebat.
  5. Sekarang lihatlah Bagaimana Anda Mungkin bertanya dan tanyakan pada diri Anda apakah itu memungkinkan untuk berbagai solusi. Jika tidak, perluas. Cara Anda Mungkin Kita harus menghasilkan sejumlah kemungkinan jawaban dan akan menjadi landasan untuk brainstorm Anda.
  6. Akhirnya, pastikan bahwa Anda 'Bagaimana Mungkin Kami tidak terlalu luas. Ini adalah proses yang rumit, tetapi cara yang baik. Bagaimana Kita seharusnya memberi Anda kerangka yang cukup sempit untuk memberi tahu Anda di mana memulai brainstorming, tetapi juga cukup luas untuk memberi Anda ruang untuk mengeksplorasi ide-ide liar.
  7. Gunakan teknik brainstorming untuk menghasilkan sebanyak mungkin solusi yang Anda dan tim Anda dapat bayangkan ke pertanyaan How Might We?
  8. Akhirnya, memprioritaskan ide terbaik dengan tim, membangunnya, dan mengolahnya ke langkah selanjutnya. Pada tahap ideasi, Anda dapat memilih topik yang berbeda dan mencoba beberapa untuk menemukan titik manis di mana kelompok dapat benar-benar menghasilkan sejumlah besar ide-ide yang menarik.

Kesimpulan

Saat Anda sudah berkumpul, tahap definisinya berantakan. Di sinilah kita menghabiskan banyak waktu untuk memahami apa masalah sebenarnya dan apa penyebab utamanya. Tanpa sampai ke akar masalahnya, kami tidak akan dapat mendefinisikannya dengan jelas, dan setiap solusi yang kami hasilkan akan gagal.

Pada tahap define, setiap kemungkinan iterasi masalah dan solusi potensinya dieksplorasi. Kami mendapatkan fokus yang lebih tajam dengan eksplorasi berkelanjutan dari semua variabilitas yang terjadi selama tahap ini. Ini memungkinkan kita untuk mengetahui apa masalah sebenarnya dan apa solusi terbaiknya.

Tujuan akhir dari tahap ini adalah untuk menghasilkan pernyataan masalah yang jelas dan dapat ditindaklanjuti yang menunjukkan kepada tim apa masalah sebenarnya dan siapa penggunanya. Ini meletakkan dasar untuk muncul dengan ide-ide yang menunjukkan solusi potensial untuk masalah ini.

Sumber

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.